Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Sunday, March 29, 2009

Maka Nikmat Tuhan Yang Manakah Yang Kamu Dustakan?

Masih segar di ingatan….
16/3/2009, laptop ana tiba-tiba tertutup dengan sendirinya dan tak boleh beroperasi lagi… Sedih.. Kelas sudah pun bermula, assignments sudah pun diterima dan laptop ana masih kekal di dalam almari kayu itu…

“Mas, cuba Tanya kak A, mana tau dia boleh tolong betulkan?”

Ana mencuba.. Dan sekali lagi satu peristiwa berlaku..

Handphone yang berbunyi memaparkan nama kak A sewaktu ana sedang berada di bilik seorang sahibah… Perasaan riang pun berbunga di hati.. Butang hijau ditekan, dan..

“Assalamualaikum..”

“Waalaikumsalam, mastura bz ke?”

“Tak kak, ada ape ye?”

“Macam ni, laptop mastura ni, mother board dia dah rosak, jadi kena tukar baru. Mahal. Dalam 500 lebih”

Ana seakan-akan lemah semangat mendengar kata-kata itu, lantas langkah di atur menuju ke bilik ana. Ana menangis semahu-mahunya di sisi sahibah-sahibah ana. Air mata yang deras mengalir seakan-akan tidak mahu berhenti…

“Mas, sabar ye.. insyaAllah, Allah akan gantikan dengan yang lebih baik” Sahibah tersayang, Z bersuara…

“Mas nangislah puas-puas dulu…” Kakak sebilik tersayang pula bersuara..

Oh! Air mata.. berhentilah…

Telefon bimbit dicapai dan ana mendail nombor umi tercinta. Saat perbualan dengan umi masih tidak dapat mengekang air mata daripada jatuh ke pipi…. Biarpun abi bersetuju untuk memberikan wang bagi membetulkan laptop ana, hanya Allah yang tahu bagaimana keadaan hati ana pada ketika itu..

Abi.. Umi.. maafkan anakanda yang tidak pernah putus-putus menyusahkan kalian…

Pada suatu petang yang tenang, burung-burung pun berkicau dengan riang, kilat tiada yang sabung-menyabung dan line internet pun masih laju dari sudut bilik ana… Telefon bimbit ana berbunyi..

Umi!

“Abang adi cakap nak belikan awak laptop baru, laptop lama tu hantar balik ke HQ nya”

Itulah berita yang disampaikan kepada ana.. Laptop baru? Mungkin ia lebih murah tapi mungkin itulah yang terbaik buat diri ana.. Teringat ana pada firmanNya :

Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al-Baqarah:216)

Natijahnya begitulah.. Alhamdulillah ana berpuas hati dengan laptop baru ini, nikmat yang diberi olehNya tidak pernah putus meski diri ini selalu leka dan alpa.. Allah.. maafkan hambaMu ini..

Ayuh saudara-saudaraku sekalian, mari kita renungi diri..

Kita seringkali merungut apabila ujian dariNya sebagai tarbiyah buat diri kita menimpa…

“Aku fail examlah”

“Handphone aku ni asyik rosak je”

“Hish! Apesal hujan pulak.. aku baru je cuci kereta”

Seringkali kah kita terfikir, betapa indahnya penderitaan yang menimpa diri kita itu kerana Allah akan menggantikannya dengan perkara yang lebih baik….

Seringkali kah kita terfikir bahawa penderitaan itu adalah untuk memupuk hati dan jiwa agar menjadi lunak dan lembut.. Hati itu pasti akan ketandusan andai kita jarang menangis.. Hati yang lunak dan lembut adalah hati yang menyesali dosa-dosanya…

Allah yang menciptakan kita, pasti Allah yang lebih tahu bagaimana mengaturkan perjalanan hidup kita agar kita menjadi yang terbaik, yang terbaik dan yang terbaik! Sama juga sifirnya kepada si pembuat komputer contohnya, pasti beliau lebih tahu bagaimana untuk mengoperasikan komputer ciptaannya dengan cara yang terbaik….

Cuba kita lihat pada rerama, mengapa Allah menciptakannya bermula daripada ulat ke kepompong dan akhirnya menjadi rama-rama yang indah, kenapa Allah perlu ‘menyusahkan’ rama-rama keluar dari kepompong, kenapa Allah tidak biarkan sahaja rama-rama itu lahir terus menjadi rama-rama… Ini kerana, sayap rama-rama tidak akan kuat andai dia tidak bersusah-payah keluar dari kepompong itu..

Allah Maha Besar!

Lihatlah sekeliling, pasti kita akan berjumpa dengan jawapan kepada persoalan :

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 13)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 16)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 18)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 21)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 23)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 25)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 28)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 30)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 32)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 34)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 36)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 38)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 40)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 42)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 45)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 47)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 49)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 51)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 53)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 55)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 57)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 59)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 61)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 63)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 65)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 67)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 69)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 71)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 73)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 75)

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 77)

SELAMAT MENTAFSIR! =)

Wallahu’alam…

2 comments:

miss_atiqah said...

kisah anti m'buat diri ini berfikir sejenak tntg sesuatu perkara yg sering ana terlupa..
ana ini insan yg sering lalai..

anti telah byk memberi kata2 semangat kpd ana..

syukran..!!! wahai sahabat yg terlalu istimewa d mata dan d hati ana.

Mastura Mohd Yusuf said...

Subhanallah... Allah yang memberi segala-galanya,yang memberi ana kekuatan utk memberi anti kata2 semangat =)

'Afwan ya habibati qolbi.. =)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .