Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, July 1, 2010

Belajarlah Kerana Allah Semata..


“Adoi.. macam mana ni,tak hafal lagi.” Katanya sambil membelek-belek nota. Bulat matanya menahan ngantuk, ana mengerling jam di sisi. Sudah lewat malam.

“Jangan hafal, tapi faham.”Tiba-tiba ana bersuara.

Diam.

Jangan hafal, fahamlah..

“Kakak” Adik ana mengusik-usik burung kakak tua yang berwarna putih bersih, disertakan dengan jambul berwarna kuning itu

“Kakak. Kakak.”

Kakak tua itu mengikut kembali, tanpa memahami apa yang disebutkannya.
Seseorang yang hanya menghafal mata pelajaran tanpa memahaminya samalah seperti seekor burung kakak tua yang belajar bercakap dengan menghafal. Jika dilanjutkan pertanyaan, pasti tiada jawapan yang dapat diberi. Justeru, ramai pelajar yang lahir pada generasi ini adalah pelajar yang cemerlang teori semata-mata.

“Isk..isk!” Teresak-esak Haikal menangis setelah pulang dari sekolah.

“Kenapa ni sayang?” Ibunya ramah bertanya.

“Cikgu tipu.” Jawabnya.

“Tipu apa?”

“Semalam, cikgu cakap 1+1 =2, harini cikgu cakap 3-1 = 2 pula!”

Nah! Natijah dari menghafal, kita tidak akan bisa berfikir di luar kotak. Tahap pengetahuan kita hanyalah setakat apa yang dihafal itu. Justeru, kita digalakkan agar MENGKAJI dan MEMAHAMI Al-Quran, bukan sekadar menghafalnya semata-mata.

Akibat daripada semakin ramai manusia yang hanya menghafal Al-Quran, dunia menjadi semakin parah. Para cendekiawan agama yang rata-rata menghafal Al-Quran menjadi semakin lemah. Al-Quran dihafal, tidak langsung difahami.

Maksiat berleluasa.

Siapa mahu dijadikan contoh?

Inilah natijah daripada menghafal tanpa memahami.

Hafal, Salahkah?


“Alah enti.. dah ini je lah caranya untuk kami score. Hafal, lecehlah nak faham-faham ni.”

Menjadi pelajar cemerlang dalam menghafal bukanlah sesuatu yang patut dibanggakan, bukan susah untuk memahami. Baca dan soal kembali kepada diri tentang apa yang telah dibaca. Kemudian, cuba buat ayat sendiri berdasarkan topik. Andai kita faham, kita tidak akan gentar dengan soalan yang bakal diberi, berilah soalan berupa bagaimana sekalipun, pasti kita mampu menjawabnya kerana kita telah faham keseluruhan topik itu dan mampu membina ayat sendiri.

“Isk..isk..kenapalah ibu ni tak memahami aku?” Esaknya perlahan. Berang dengan ibu yang tidak memahami keperluannya sebagai seorang anak.

Ya, kita pasti marah andai manusia lain tidak memahami diri kita, sedangkan kita sendiri tidak memahami sesuatu yang amat berharga. Ilmu.

Percayalah, andai kita hanya menghafal, satu hari nanti ilmu itu akan luput dari ingatan. Ini adalah sesuatu yang amat merugikan lantaran ilmu itu hakikatnya bukanlah sesuatu yang mudah untuk dicari bahkan harus dipelihara sebaiknya!

Lihat kisah imam syafie yang mengembara ke serata pelusuk dunia demi mencari ilmu, menghadamnya di dalam diri dan seterusnya menyelesaikan pelbagai masalah.Betapa dia amat menghargai ilmu sehingga dikatakan biliknya penuh dengan buku tanpa ada ruang lagi untuk beliau tidur.

Sedang kita?

Ilmu diberi, dipandang sebelah mata.

Study Smart, Dont study Hard


Dia tersengguk-sengguk sewaktu solat, matanya seolah-olah bengkak.

“Kenapa?” Ana bertanya gusar.

“Semalam tidur lewat.”

“Pukul berapa?”

“Pukul 2”

“Buat apa?” Ana bertanya hairan. Jam 2 pagi seharusnya badan sudah direhatkan, tenaga harus dicaj semula untuk kegunaan hari esok.

“Belajar.”

Ana menggeleng perlahan. “Jangan study hard, study smart. Kalau study hard nanti sakit kepala”

Sahabat yang dirahmati Allah sekalian, benar, setiap insan mempunyai cara belajar yang tersendiri. Kita tidak perlu meniru cara belajar insan lain kerana setiap manusia mempunyai personaliti yang berbeza. Ada yang cergas di tengah malam, ada yang cergas di siang hari, ada yang tidak boleh membaca di kala subuh.

Ada yang suka mendengar, ada yang suka membaca berseorangan, ada yang suka membaca secara kuat. Hebatnya Allah yang mencipta manusia berbeza-beza personaliti agar kita mampu saling melengkapi.

Bagaimana kita mahu belajar, terpulang kepada diri kita sendiri, tetapi ada satu yang pasti, badan kita memerlukan rehat. Jangan diseksa fizikal dan mental menghadap buku seharian sehingga badan lesu. Jangan dipaksa mental untuk menelaah pelajaran di kala dinihari andai kita sedar bahawa itu bukan waktu belajar kita.

Ana tidak melihat meniru gaya belajar orang lain atau ‘menyeksa’ diri menghadap buku seharian sebagai sesuatu yang sihat. Badan yang tidak mendapat cukup rehat akan menyebabkan kecelaruan emosi. Kita akan mula merasa tekanan, dan menjadi pemarah. Kenalilah diri kita sendiri. Wujudkan jadual waktu untuk diri kita namun pastikan ada ruang waktu untuk bersantai, beriadah dan ada cukup waktu untuk tidur.

Hormati Guru


‘Tit..Tit..’

Tangannya laju menekan kekunci telefon bimbitnya, seronok benar dia bermain mesej bersama temannya. Ana mendengus, terasa sedikit marah di dalam hati. Seorang pensyarah yang berdiri di depan sambil mengajar tidak diendahkannya.


Tidakkah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya? (Al-Alaq : 96)


Ana kembali teringat memori suatu ketika dahulu...

“Kamu semua tahu tak, seorang muslim ada hak ke atas seorang muslim yang lain.” Ustazah memulakan bicara. Mata-mata yang memandangnya meminta jawapan dipandangnya sekilas.

“Contohnya, bila saudara kita bersin kita mendoakan, sakit diziarahi, jumpa beri salam..” Ustazah menarik nafas.

“Dan tidak buat kerja lain sewaktu guru sedang mengajar juga adalah hak seorang muslim kepada yang lain. Hak seorang guru. Kalau kamu main handphone ke, berbual ke, nanti waktu hari akhirat, saya boleh tuntut hak saya.”

Semua diam. Ustazah senyum dan memulakan pengajaran. Mesejnya sampai!

Kini, ana semakin gusar melihat para pelajar yang langsung tidak menghormati guru walaupun dengan sekecil-kecil kesalahan. Berbual, bermain handphone seolah-olah perkara biasa. Jika punya urusan penting, balaslah mesej itu sekadarnya. Jika tidak, abaikan dahulu. Hormati guru yang sedang mencurahkan ilmu di hadapan.

Kita mungkin tidak sedar, kesalahan yang kita rasa amat kecil mampu membuatkan seorang guru berkecil hati. Guru yang berkecil hati akan menyebabkan ilmu yang diberi tidak sampai kepada kita, seolah-olah ada satu penghadang di hadapan kita untuk ilmu itu sampai. Maka, kita tidak lagi mudah faham bahkan mungkin akan gagal di dalam peperiksaan!

Imam As-Syafie pada suatu ketika dahulu, membuka bukunya berhati-hati di hadapan guru kerana bimbang bunyi selakan muka surat bukunya mengganggu konsentrasi gurunya. Bahkan, ketika tidur beliau mengelakkan kakinya menghadap rumah gurunya!

Subhanallah, betapa beliau amat menghormati guru, sedang kita memandang guru tanpa lagi rasa hormat!

Belajarlah, kerana Allah semata


Ilmu yang dipelajari, di langit dan di bumi, semuanya adalah milik Allah.

Mari kita menilai diri... Andai kita sedar akan hakikat itu, maka kita tidak akan menyalah guna ilmu yang dipelajari.Jika kita sedar akan semua itu, maka semakin kita belajar, semakin kita berasa dekat dengan Allah. Jika kita sedar akan semua itu, maka kita tidak akan berlagak dengan ilmu yang kita ada, kita tidak akan menjadi kedekut ilmu atau memandang rendah insan lain yang diuji tanpa ilmu.

Dan ingatlah Allah telah memberi peringatan;

Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan (Al-Alaq :1)


Renung-renungkan, dan fikir-fikirkan..

Wallahu’alam.

p/s: maaf atas kelewatan mengemaskini entri. Internet bermasalah + agak sibuk kebelakangan ni Doakan semuanya baik, uhibbukum fillah :)

2 comments:

Nur Sakinah Nabilah, said...

Salam.
Akak, cop! Pelik.
Nape link blog ana jadi link kpd post ni? X fhm..
Anyway, post ni kena utk ana yg sdg menempuh exam.. Jzkk :)

Mastura Mohd Yusuf said...

wslm..

link blog enti jadi link post ni? x fhm xfhm. ana tengok xde pun?

Psst.. Mungkin Allah suruh baca post ni sebelum exam :D

Selamat berexam ya! Jawab lah kerana Allah :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .