Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Sunday, July 18, 2010

Bersyukurlah Dengan Apa Yang Ada


Wanita buta itu masih tabah berjalan. Menaiki komuter yang semakin sesak dengan manusia. Terkadang ana terlupa bahawa dia adalah seorang yang cacat penglihatannya. Perilakunya benar-benar menyedarkan ana yang kian terlupa.

“Mak cik, nanti sampai Seremban, ada orang datang ambil?” Ana cuba bertanya, gusar juga melihatnya. Hakikatnya ana kurang percaya pada kemampuannya.

“Ada. Nanti ada saudara makcik datang ambil.” Katanya sambil membetulkan gendongan anaknya. Mengeluarkan tongkat yang menjadi pengganti matanya dan mahu meneruskan perjalanan.

“Mari mak cik, saya tolong.”

“Mak cik dah biasa nak.. Terima kasih” Dia tersenyum manis, tetapi masih membenarkan ana menolong sekadarnya.

Perilakunya sekali lagi menyedarkan ana. Subhanallah, betapa selama ini Allah telah memudahkan urusan mak cik itu, sehingga dia bisa bernafas sehingga kini biarpun matanya tidak dapat melihat dunia. Betapa ana terlupa bahawa Allah mengawasi mak cik tersebut sehingga terdetik di hati ana akan ketidakpercayaan ana pada kemampuan makcik itu- atas bantuan Allah.

Astarghfirullah..

Manusia, Berkuasakah Kamu?


Lewat kebelakangan ini, manusia semakin terlupa bahawa apa yang berlaku semuanya adalah atas izin Allah.

“Oh, Alhamdulillah aku dapt result cemerlang. Ni semua berkat aku rajin study la ni.” Bicara seorang mahasiswa yang mendapat keputusan cemerlang bagi akhir semester.

“Cis, kenapa result aku sikit je? Ni mesti lecturer kedekut nak bagi markah.” Rungut yang lainnya, tidak berpuas hati dengan keputusan yang terlakar di kertas putih itu.

Wahai manusia! Ingatlah...

Apa yang berlaku ke atas kamu adalah hasil dari nikmat Allah. Kamu berjaya dalam hidup maka itu adalah ujian. Kamu gagal dalam kehidupan, maka itu juga adalah ujian. Dan ingatlah sesungguhnya ujian nikmat itu adalah lebih berat.

“Mengapa begitu ya ukht?”

Mari kita renungi, ramai manusia yang mencari Allah ketika ditimpakan ujian susah, sakit, menderita. Hati akan merintih, mulut akan berbicara, “Allah..Allah...” Tangan segera diangkat, “Ya Allah bantulah hambaMu.”

Tapi, berapa ramai yang ditimpakan ujian nikmat akan ingat pada Allah? Akan bersyukur tatkala dunia dalam genggamannya, dan juga ingat pada yang berada di bawah? Ramai manusia senang.... tetapi sedikit sahaja yang menyedari itu semua dari Allah.

Sahabat, berkuasakah kita..?

Berkuasakah kita sahabat?

Kita berbangga dengan kehidupan kita, sedangkan kita lupa bahawa jantung yang berdegup itu adalah atas izin Allah. Kita berbangga dapat melihat itu dan ini, sedangkan kita terlupa bahawa mata itu berfungsi atas izin Allah. Kita berbangga mampu bekerja sehingga dapat mengumpul wang yang banyak, sedangkan kita terlupa bahawa anggota badan yang berfungsi akan berhenti jika diperintahkan Allah, kita berbangga punya selera makan yang baik sedangkan kita terlupa bahawa sekali Allah timpakan sakit, nasi pun kita tidak lalu makan.

Berkuasakah kita sahabat?

Berkuasakah kita sehingga kita mendabik dada, memandang hina mereka yang berada di bawah sehingga kita terlupa hakikatnya kita bukanlah berada di tempat yang tertinggi kerana di atas kita masih ada Allah yang mengizinkan segala sesuatu untuk berlaku.

Apabila kita telah berusaha, keputusannya adalah hak milik Allah. Baik atau buruk terpulang kepadaNya. Tetapi ingatlah, kita ada doa untuk meminta yang terbaik dan selepas itu berlapang dadalah...

Jangan Memandang Rendah


“Saya dulu pelajar nakal, sehingga cikgu berani bertaruh akan potong jari jika saya dapat 8A dalam PMR” Bicara seorang pelajar yang berjaya mencatatkan keputusan semua A dalam sijil PMR nya.

Manusia seringkali memandang rendah insan lain, menutup semua pintu perubahan, menghina, mencaci sedangkan Allah itu sendiri tidak pernah menutup peluang taubat untuk hambaNya.

Ingatkah kita pada kisah seorang pemuda yang telah membunuh 99 orang? Dia berjalan dan berjalan sehingga bertemu dengan seorang yang alim, lantas dia bertanya ; “Aku telah membunuh 99 orang, adakah peluang untuk aku bertaubat?” Orang alim itu terus sahaja menghukum, “Tidak!” Si pemuda berang dan membunuh orang alim tersebut dan genaplah jumlah 100 orang yang telah dibunuhnya. Dia berjalan lagi sehingga berjumpa orang alim yang lain. Soalan yang sama di ajukan, “Aku telah membunuh 100 orang, adakah peluang untuk aku bertaubat?” Orang alim itu tenang menjawab, “Ada” Segera disuruhnya pemuda itu pergi ke satu perkampungan untuk mencari kebaikan. Dalam perjalanan, pemuda itu telah meninggal dunia, 2 malaikat bergaduh untuk menentukan pemuda itu perlu di masukkan ke syurga atau neraka, sehinggalah Allah menurunkan perintah. Ukurlah jarak pemuda itu antara kampung yang ingin dituju dengan jarak pemuda dengan kawasan sebelumnya. Ternyata, pemuda itu lebih dekat dengan perkampungan yang ingin dituju, maka tenanglah dia di dalam syurga dengan rahmat Allah....

Lihat sahabat, betapa Allah sendiri tidak pernah menutup peluang-peluang taubat untuk hambaNya. Siapa pula kita untuk menentukan nasib seseorang?

Letakkan Allah di Tempat Pertama


Ada orang yang hidupnya mewah tetapi hatinya tidak tenang. Ada yang hidupnya sederhana, tetapi kehidupannya tenang sahaja. Gembira.

Ada orang yang tidak boleh tengok orang lain lebih darinya. Jika jiran sebelah beli peti ais baru, dia juga mahu peti ais baru. Andai teman ada gelang sampai ke lengan, dia juga mahu begitu.

Mengapa semua itu berlaku?


Apabila manusia tidak meletakkan Allah di tempat pertama dalam hatinya, maka pelbagai perasaan yang mercuni hati akan berleluasa. Takut akan kehilangan harta, takut rumah dimasuki pencuri, takut bisnes muflis, dan pelbagai lagi perkara duniawi yang dipahat di dalam hati. Sedangkan, rezeki itu adalah milik Allah dan hanya Dia yang berhak menentukan kepada siapa mahu diberi rezeki itu...

Ingatlah ;


Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram. (Ar-Rad : 28)


Maka sahabat, murnikan kembali niat kita. Bersyukurlah dengan apa yang ada… Nafsu tidak akan pernah puas. Sifat nafsu adalah semakin kita beri, semakin ia lapar.

Lihat sahaja situasi di bulan Ramadhan. Nampak itu, nampak ini semua mahu dibelinya dan pengakhirannya makanan yang dibeli terbiar tidak berusik.

Bersyukurlah….

Kadang-kadang, apabila kita sedang menangis kerana tidak memiliki sepasang kasut, ada insan lain yang sedang menangis kerana tidak memiliki sepasang kaki.

Buka mata, buka hati dan bersyukurlah dengan apa yang ada…

Wallahu’alam.

3 comments:

Anonymous said...

Slm..sedikit coretan buat renungan semua.

Jika anda mendpt makanan yg mencukupi n xbrasa lapar, bersyukurlah krn anda xtergolong dlm 1 bilion penduduk dunia yg kebuluran.

Jika anda mempunyai wang dlm bank n di tangan, anda mmg beruntung krn hanya 8% manusia sebegitu.

Jika anda dpt menuntut ilmu dlm keadaan aman, xancaman, xrasa takut, bersyukurlah krn ade yg xmmpu mengecapinya.

Jika anda mmpu tersenyum, bersyukurlah krn ada saudara kita yg menangis dsana.

Jika sesekali anda diuji, anda kecewa dan menangis, anda beruntung krn masih ada keluarga dan sahabat2 yg mengambil berat akan diri anda.

Untungnya kita....BERSYUKURLAH.
~farhana

Mastura Mohd Yusuf said...

Subhanallah..

Terima kasih di atas peringatan ukhti :) Jazakillah kerana mengingatkan..

Anonymous said...

Ya ALLAH, betapa hebatnya yang maha ESA. :'(

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .