Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Wednesday, October 27, 2010

Bersyukur dan Bersabarlah..


"Laili sihat?" Entah kali ke berapa soalan itu terpacul keluar dari mulut sekalian sahibah yang ada.

Teman serumah ana sakit yang masih belum pulih.

"Sihat.." Katanya lemah, diiringi batuk yang masih belum jua mahu berhenti.

Allah.. Sayu melihatnya. Namun memikirkan semua itu adalah tanda kasih sayang Allah padanya, Ana kembali lega.

Laili.. Allah sayang laili. Sakit itu adalah satu nikmat, nikmat kafarah dosa.

Sakit itu adalah nikmat, jika kita semakin hampir denganNya.

Sakit itu sungguh benar adalah nikmat apabila kita memandangnya dengan pandangan iman.

Pandang Segalanya Dari Allah

Adakah mungkin Allah itu memberi sesuatu yang bakal menyakitkan hambaNya?

Maka Allah sekali-kali tidak berlaku zalim kepada mereka, akan tetapi merekalah yang berlaku zalim kepada diri sendiri. (Ar-Rum :9)


Setiap apa yang Allah turunkan pada kita, sama ada baik atau buruk semuanya itu adalah sesuatu yang baik bagi kita jika kita benar-benar berkeyakinan bahawa Allah lah penentu segalanya bagi seorang hamba....

Adakah kesenangan yang dikecapi saban hari itu merupakan satu nikmat dan sakit serta kesusahan yang menimpa merupakan satu penderitaan dan kezaliman yang diberi?

Tidak. Tidak.

Ingatkah kita pada kisah sahabat Nabi yang pada satu hari tidak ada satu kesusahan pun diturunkan padanya. Beliau berasa gelisah, apakah mungkin Allah sudah melupakannya? Segera, kakinya bergerak bertemu kekasih Allah- Rasulullah S.A.W.

"Ya Rasulullah! Hari ini aku berasa amat senang sekali, apakah Allah sudah melupakanku?"

Apa Rasulullah jawab?

Rasulullah tenang menjawab ;

Sesungguhnya kesenangan itu juga adalah satu ujian dariNya.


Ingatlah, orang yang bersyukur atas nikmatNya lebih sedikit beruntung dari orang yang bersabar atas kesusahan yang melanda.

Kenapa? Berapa ramai yang mampu mengingati Allah tatkala senang, berbanding dengan mengingati Allah tatkala susah?

Maka bersyukurlah...

Anggap kesusahan itu satu nikmat dan bersyukurlah... Moga darjatmu meningkat dari yang sebelumnya.

Bersabarlah

"Ustaz, macam mana mahu menghadapi ujian?" Seorang pelajar bertanya.

"Sabar" Ringkas ustaz menjawab.

"Kalau dah tak boleh sabar?"

"Sabar."

"Kalau betul-betul dah tak boleh sabar?"

"Sabar."

Benar, bersabarlah dengan segala ujian kerana akar bagi sabar itu sungguh amat pahit tetapi buahnya manis sekali.

Dan Allah beserta orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah : 249)


Apabila Allah telah berjanji, apakah lagi yang harus diragui? Bersabarlah biar di hadapan kelihatan gelap sahaja yang menanti, bersabarlah biar di hadapan duri-duri sedia mencucuki, bersabarlah biar di hadapan ada onak dan ranjau berduri.

Kerana ;

Allah menyukai orang-orang yang sabar.(Al-Imran : 146)


Jangan marah dengan situasi yang kelam kabut. Jangan marah dengan Allah atas ujian yang melanda. Ingatkah kita pada satu wasiat peninggalan Nabi ;

Daripada Abu Hurairah r.a.: Bahawa seorang lelaki berkata kepada Nabi SAW: Berikan daku wasiat. Baginda bersabda: Janganlah engkau marah. Lelaki itu mengulangi soalan itu beberapa kali. Baginda tetap bersabda: Janganlah engkau marah. (Hadith riwayat al-lmam al-Bukhari)


Bersabarlah... Dan janganlah marah kerana hakikatnya Allah sedang merancang yang terbaik untukmu.

Sakit Itu Tanda KasihNya

Terkadang... Dalam melangkah di dunia yang fana', kita tersadung dan tersungkur, kita terpesong dari landasan yang benar. Kita leka dari mengingati Allah, kita berjalan dan berjalan sehingga lupa padaNya.

Lalu, Allah yang sedar dan kasih pada kita hadirkan sakit. Hakikatnya Allah amat merindui kita.. Allah rindui rintihan hati kita, Allah rindu pengharapan kita, Allah rindu suara kita yang meminta padanya.

Allah hadirkan sakit, Allah hadirkan kesusahan, Allah amat suka apabila kita menyebut namaNya... Allah tahu bahawa kita manusia punya nafsu dan kita tersungkur seketika kerana tergoda dengan dunia. Atas dasar kasih, Allah mahu tarik kita ke jalan yang benar. Allah mahu kita sedar ;

"Wahai kamu! U-turnlah ke jalan yang benar. Aku menantimu."

Allah hadirkan ujian, Allah tidak mahu lagi kita melihat dengan mata biasa, Allah mahu kita pandang segalanya dengan mata hati.

Mata hati yang setulusnya. Yang bergantung pengharapan hanya pada Allah.

Ya! Ya! Allah rindu padamu.

Maka angkatlah tangan dan berdoa,

Allah rindu dan kasih padamu....

Laili, Allah sungguh-sungguh sayang Laili. Sabar ya sayang....

Moga cepat sembuh dan mampu beribadah dengan lebih baik.

Wallahu'alam.

3 comments:

~ILHAM~ said...

Moga Allah sembuhkan laili cepat2..amin

Anonymous said...

jazakillah insyaAllah :)

-chy mlmku-

Mastura Mohd Yusuf said...

laili cepat-cepat balik kuis ye :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .