Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, June 16, 2011

Hak Badan




"Tak sedap badanlah." Saya berbicara sendiri, merasa sendi-sendi yang kian sakit dan kepala yang seakan berputar semenjak 3 hari yang lalu.

Badan semakin panas.

"Allah..." Suatu ketika, selepas solat bersama sahibah, saya merasa terlalu letih. Tidak bermaya, sehingga hendak pegang quran pun tak mampu. Sekeliling seakan berputar laju.

Lantas, kepala saya rebahkan di riba sahibah.

"Bacakan yasin." Saya bersuara.

Sahibah menuruti. Setiap bait kata yang keluar dari mulutnya selepas itu menggamit sebak di dada.

Allah.. terasa seperti masa untuk bertemuNya semakin hampir, cuba bayangkan dengan kepala yang masih berpinar, terdengar pula sayup-sayup bacaan yasin.

Ah, andai malam itu saya pergi menghadap Ilahi, saya pasti pemergian itu begitu indah, di ribaan sahibah yang saya cinta!

Takdir Ilahi

Namun takdirNya adalah yang terbaik. Sehingga saat ini saya masih lagi bernafas, untuk menaip sepatah dua kata buat peringatan diri dan sahabat semua.

Meski belum sepenuhnya sihat, tapi marilah kita sama-sama bersyukur atas nikmatNya. Sakit atau sihat, gembira atau sedih, semuanya mengandungi hikmah... Jika kita benar-benar memahami.

Rasulullah s.a.w ada bersabda : Amat menakjubkan kehidupan orang-orang mukmin, seluruh urusannya membawa kebaikan. sekiranya dia mendapat kegembiraan, dia bersyukur maka dia mendapat kebaikan. Sekiranya dia ditimpa kesusahan dari ujian dan bencana, dia bersabar maka dia mendapat kebaikan. Keadaan ini tidak ada di dalam kehidupan manusia lain kecuali orang-orang mukmin sahaja.


Hak Pada Badan

Bila sakit, saya merasa sedikit kesal.

Ibadah semakin berkurangan.

Orang sekeliling pula disusahkan oleh saya. Saya cuba berlagak biasa, tapi terkadang saya tewas dengan kesakitan yang datang. Allah, moga Allah ampunkan dosa-dosa saya yang mengundang risau di hati mereka yang saya cintai...

Sahabat, suka benar saya berkongsi kata-kata Saidina Ali ;

Sesungguhnya hati itu boleh bosan dan letih seperti badan. Oleh itu, carilah segi-segi kebijaksanaan demi kepentingan hati. Istirehatkanlah hatimu sekadarnya, sebab hati itu apabila telah bosan, boleh pula menjadi buta.


Abu Darda' pula ada berkata;

Sungguh hatiku akan ku isi dengan sesuatu yang ringan supaya lebih membantu menegakkan yang hak.


Jadi, apakah berhibur itu salah? pastinya tidak, asal sahaja kita tidak melebihi batasnya.

Janganlah sibuk benar berdakwah ke sana-sini hingga abaikan hak pada badan dan hati kerana akhirnya kita sendiri yang akan lemah.

Janganlah kita lupa bahawa badan kita sendiri ada haknya. Kalaulah kita sedar bahawa badan kita ini adalah amanah daripada Allah, pasti kita takkan melukainya.

Jangan lupa bersenam, mahu pergi berenang atau apa sahaja, asalkan menjaga syariat. Hiburkanlah hati, hiburkanlah badan, umpama meletak garam dalam masakan. Sedikit sahaja, jangan berlebihan....

Teruskan menjaga hak pada badan, kerana jika sekali badan sakit, maka ibadah juga akan terganggu, emosi menjadi tidak stabil maka mahukah kita tersungkur di medan ini? Jika sakit itu datang sendiri, tidak mengapa tapi jika kita yang mencari penyakit, maka tidak amanahlah kita pada badan yang Allah beri pinjam.

Sahabat, jika tubuh sakit... Bersyukurlah kerana Allah mahu hapuskan dosa-dosa kita, dan Allah juga mahu ingatkan;Badan kamu perlukan rehat!Benar. benar jika kamu katakan tanggungjawab itu sentiasa melebihi waktu yang ada, tapi jangan jadikan itu alasan untuk kamu tidak mengurus masa dengan teratur.

Ingat, jangan sampai hati bosan, jangan biar badan lesu. Semuanya amat berguna untuk Islam.

Allah, menulis semua ini hakikatnya memberi peringatan yang besar buat diri saya sendiri. Hajat doa dari semua..... Ampun maaf saya pinta jika ada apa-apa dari saya yang mengguris hati. Maafkan saya ya :)

Terima Kasih

"Mas, mas.." Pagi ini,sayup-sayup saya mendengar suara itu, mata saya buka perlahan-lahan dan kornea mata saya cepat pula menangkap seraut wajah sahibah saya - Kak Aina.

"Em?" Dalam mamai saya bersuara.

"Akak nak ambil pendrive." Katanya sambil tangan merasa dahi dan wajah saya. "Mas, panasnya badan. Hari ni pergi kelas tak?"

"Pergi.." Perlahan saya membalas.

"Puasa?"

"InsyaAllah puasa."

"Ya Allah budak ni........" Dan bebelan kasih sayang itu berterusan. Saya senyum dalam hati, bercampur sebak di dada.

Maafkan diri ini teman, yang banyak menyusahkan, dan terima kasih atas segalanya.... Kalian adalah anugerah yang tidak ternilai..

Wallahu'alam



2 comments:

Anonymous said...

tanda Allah sayang hambanya,,,maka akan diuji berdasarkan kemampuan hambanya....Syafakillah...
-kodama-

Mastura Mohd Yusuf said...

Allah.. Terima kasih atas peringatan.

Jazakallah hu khair..

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .