Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Sunday, August 21, 2011

Berbuka dan Ditarbiyyah



Dari kerdip matamu..
Ku lihat ada sinar keberkatan,
Dari Tuhan Semesta Alam..


"Akak, lama lagi ke buka?" Adik itu bersuara, sambil memerhatikan pelbagai jenis kuih yang baru diambil tadi.

Saya tersengih. Semua adik-adik comel dari Rumah Keluarga Besar Hajah Norlina itu sangat mencuit hati. Beruntung benar saya berpeluang berbuka bersama mereka.

"Kejap-kejap.Lagi 5 minit." Saya mengerling jam di tangan.

"Nak rasa sikit je." Tangannya sudah mula mencuit gula di atas kuih keria.

"Aip!"saya menarik pinggan berisi kuih-muih itu jauh sedikit darinya."Sabar."

"Ala..nak rasa kat lidah je."

"Ala..sabarlah eh..kejapppp je lagi."

Adik berusia 15 tahun itu mengangguk. Sekejap sahaja, azan pun bergema. Doa dibaca dan kami mula menjamu selera.

"Mula makan dengan kurma." Saya mengingatkan.

"Ala kak... saya tak suka kurma."

Adik-adik semeja

"Makan kurma bagus tau..Nabi dulu suka makan kurma."

Adik itu mendengar kata. Berkerut-kerut wajahnya menghabiskan sebiji kurma. Tak suka, tapi mendengar kata.

Lapar benar agaknya mereka berpuasa,sehingga adik itu menyuap laju-laju kuih-muih itu ke mulut. "Makan perlahan-lahan." Saya menegur.

Dia mendengar. makanan disuap kali ini dengan lebih sopan.

Dalam hati saya menangis..lembutnya hati mereka mendengar nasihat, petanda hati yang diredhaiNya. Hati yang suci dan bersih. Sekali lagi saya cuba menilai hati sendiri.

Ah,pastinya jauh berbeza dengan hati-hati suci itu..

Sebaik selesai melayan mereka mengambil makanan, saya pula pergi mengambil makanan. Di dewan itu tiada sinki, untuk memudahkan segalanya, saya mengambil sudu dan garfu.

"Kak, makan guna tangan kan berkat." Adik yang duduk di sebelah saya itu menegur.

Saya tersentak sedikit. Berhikmahnya kata-kata mereka.... Saya senyum tanda terima kasih. Duhai adik-adikku... melihat dirimu sahaja hakikatnya sudah cukup mntarbiyah hati akak yang kontang.

Syifa'

Qaseh Umaira

Qaseh

"Qasehh..nak strawberry tak?" Seorang kanak-kanak berusia 15 tahun berlari ke arah Qaseh yang berada di hadapan saya. Strawberry itu letaknya di atas kek.

Seorang lagi kanak-kanak memegang strawberry itu sahaja, dan akibatnya kek itu jatuh ke lantai. Kek itu tidaklah banyak, besar tapak tangan pun tak sampai.

Tapi...

"Ish kau ni...membazir..." Salah seorang dari kanak-kanak itu bersuara. Ada riak kesal di wajahnya. Saya termuhasabah.

Terkadang kita ini... rezeki banyak melimpah ruah,sehingga yang sedikit itu dipandang enteng, sedangkan hakikatnya..yang sedikit itu jika diberi kepada mereka yang benar-benar menghargai dan memerlukan, amat besar nilainya.

Kita selalu terlepas pandang. yang sedikit jangan disangka enteng. yang remeh jangan diambil mudah.

"Qaseh nak coklat?" Saya bertanya pada adik kecil berusia 2 tahun itu.

"Nak."

"Meh akak bukakan" Coklat yang berada di tangannya diberi kepada saya. Saya membuka dan menyuapnya.

"Susah nak gigit" Dalam pelat,dia bersuara. Coklat itu sedikit lemau. Dalam pelat, dengan mulut yang penuh...apabila dia bercakap saya jadi kurang faham.

"Apa dia sayang?"

"Susah nak gigit."

Saya menadah tangan, cokalt di dalam mulutnya dikeluarkan. Entah kenapa, saya sedikit sebak.

Dia tidak seperti kanak-kanak 2 tahun yang lain, yang bila tidak suka pada sesuatu makanan terus dibuang keluar dari mulut. Dia menunggu saya menadah tangan, barulah dikeluarkan 'khazanah' di dalam mulutnya.

Allah... sekecil usia itu, dia sudah pandai beradab. Saya menciumnya, ingin sekali bawa dia pulang, tapi apakan daya....

Apabila saatnya untuk kami pulang tiba, Qaseh tidak mahu turun dari dukungan saya. Saya tidak sempat mengambil gambar bersama yang lain kerana Qaseh mahu tetap melentokkan kepalanya di bahu saya.

"Qaseh nak tidur ye?"

Kepalanya yang didongakkan sebentar,kembali terlentok di bahu saya. Saya mendukung sambil menepuk-nepuk perlahan belakang badannya, dengan harapan bila dia tidur, bolehlah 'pulangkannya'.

Tapi dia tidak juga lelap-lelap, sehingga akhirnya terpaksa diserah juga kepada penjaganya. Qaseh jadi merajuk, bersalam dengan saya pun tidak mahu. Saya terus-terusan sebak... Mengenali mereka, biarpun sekejap tapi sudah cukup melahirkan rasa kasih dan cinta dari dalam hati.

Justeru saya jadi hairan pada orang dewasa yang sanggup membiarkan anak-anak kecil bergelimpangan di jalanan... mendera mereka tanpa rasional, tidakkah orang dewasa itu melihat sinar dalam mata mereka...melihat kekudusan hati mereka, juga kedamaian jiwa mereka?

Ah, ingin saya coretkan segala memori bersama mereka di sini,tapi saya tidak mampu. Sehingga kini hati masih terasa sebak mengenangkan mereka. Duduk yang sekejap bersama mereka,tapi tarbiyah yang saya terima melalui perlakuan mereka adalah sesuatu yang sangat mahal dan berharga...tidak akan didapati di mana-mana.

Dalam kita bersuka-ria sahabat...ingatlah...jauh di sudut dunia,ada mereka yang dalam kesusahan. Ada mereka yang dalam kesedihan. Ingatlah pada mereka...kerana mereka juga manusia seperti kita, yang punya hati dan perasaan...hati yang bukan diciptakan untuk dilukai,tapi sekeping hati itu diciptakan untuk dikasihi.

Ambillah pengajaran dari setiap apa yang si kecil lakukan... mereka itu suci, jika kita benar-benar menghayati, mungkin ada 'mesej' dari Allah yang ingin disampaikan. Selamilah jiwa mereka...kerana di situ, kita akan lebih mengenali Agongnya Allah!

Tahukah kamu orang yang mendustakan agama (meliputi hari pembalasan)? Orang itu ialah yang menindas serta berlaku zalim kepada anak yatim.'' (Surah Al-Maa'un: 1dan 2)


Dari kejauhan,
Ku pohon doa,
Agar dikau tidak tersasar dari jalanNya,
Duhai adik-adikku....


Wallahu'alam

4 comments:

Muhammad Syahmi said...

Tersentuh baca...

Mastura Mohd Yusuf said...

Alhamdulillah..petanda hati yang lembut adalah hati yang amat mudah tersentuh pada kebaikan, apatah lagi mendengar ayat-ayat Allah..

doakan agar saya juga memiliki hati seperti anda.. :)

insyirah said...

Lama tak baca blog enti...teruskan menulis.

Mastura Mohd Yusuf said...

insyirah

hajat doanya..

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .