Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Wednesday, August 17, 2011

Di Sebalik Ujian Itu....



Kesayuan yang menyapa hati,
Kesedihan yang meraja di fikiran,
Ah,
Itu semua cumalah ujian...


"Saya bagi take-home test. tapi jujur pada diri, jangan tengok buku, tak boleh bincang. Buat macam periksa di dewan peperiksaan. Allah tahu apa yang kamu buat." Panjang lebar pesanan pensyarah, menusuk-nusuk jauh ke lubuk hati saya.

Subjek itu bukanlah mudah, terlalu banyak formula yang perlu dihafal, ditambah dengan kekurangan diri, saya sedar saya perlu lebih lagi berusaha.

Berbicara pula mengenai kejujuran... Terlalu banyak artikel mengenai jangan meniru yang saya coretkan, entah berapa sahajalah yang menyerap masuk ke dalam hati insan..

Saat Menjawab

Saya memegang kertas soalan. Menarik nafas dan meraup wajah, cuba meyakinkan diri.

Dan...kertas pun dibuka. Mata saya mula bergenang, terasa ingin sahaja tangan mencapai buku dan menyelak lembaran-lembaran yang ada untuk melihat formula dan jalan kerja.

"Allah tahu apa yang kamu buat"

Pesanan itu membantutkan segalanya, apatah lagi teringatkan firmanNya :

Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.
(As-Soff : 3)

Allah sedang menguji....

Apakah saya benar-benar melakukan apa yang diperkatakan. Saya memejam mata, antara markah rendah dengan keberkatan atau markah tinggi yang disertai kemungkaran bermain-main di fikiran.

ya Allah...aku telah berusaha, kini aku bertawakal kepadaMu.

Dalam kesayuan,saya berdoa berkali-kali. saya bersandar, meningati kembali segalanya yang pernah dihafal....Sehingga kepala saya pening dan saya tidur sebentar,kemudian sambung kembali menjawabnya sebaik sahaja bangun tidur.

Ada soalan yang ditinggalkan.

Saya redha, jika inilah yang terbaik pada pandanganNya.

Kertas soalan ditutup, saya tidak mampu lagi memandangnya.

ya Allah...aku telah berusaha, kini aku bertawakal kepadaMu.

Doa itu meniti lagi. Saya tahu, Dia Mendengar!

Saat Itu Tiba...


"Na takut." Sahibah saya bersuara... Dia juga seperti kami yang lain, tidak dapat menjawab dengan baik.

"Sabar... kejayaan sebenar adalah apabila kita lulus cemerlang pada pandangan Allah." saya menepuk bahunya perlahan, saya ingin dia merasai jua besarnya rahmat Allah jika kita berkeyakinan padaNya.

"Allah dah tunjuk banyak pada kita.... "Saya menyambung kata. Sungguh, banyak sekali Allah tunjuk pada saya, pelajar yang meniru keputusan akhirnya tidaklah sebaik pelajar yang jujur dan ikhlas dalam menjawab soalan.

Hanya keyakinan dan usaha itu yang kita perlu, selebihnya bertawakal pada Allah.

Hari ini,kaki dihayunkan menuju ke kelas.

Kertas peperiksaan harus diperiksa sendiri berdasarkan jawapan yang diberi oleh pensyarah di dalam kelas.

Saya menanda sambil hati bengkak menangis, memujuk hati untuk redha, memaksa diri untuk senyum, mengingatkan jiwa bahawa inilah yang terbaik dari Allah.

Di pengakhirannya... saya mendapat markah. 14.85/25.

Saya senyum hambar, dalam hati berdoa...jika inilah yang terbaik buat diri saya, maka saya redha.

Sebaik pensyarah habis mencatatkan markah, tiba-tiba beliau bangun dan bersuara.

"Ok, sekarang saya nak tanya...siapa yang tak ada langgar peraturan, yang jujur, yang tak meniru,tak bincang... senang cerita Allah tahu apa yang kamu buat."

Saya dan para sahibah mengangkat tangan. Hanya 6 orang semuanya. Pelajar lelaki pula hanya seramai 2 orang.

"Ok, pelajar yang jujur ni semua saya bagi markah penuh untuk peperiksaan pertengahan semester ni. 25/25."

Subhanallah!

Saya meraup wajah. Ada genangan air mata di kelopak mata saya. Sahibah di sebelah kiri saya sudah pun mengalirkan air matanya..

"Na, Allah tu Maha Hebat, Maha Penyayang kan.." Saya menepuk-nepuk bahu sahibah yang risau sebentar tadi.

Dia mengangguk perlahan. Terharu.

Sekali lagi..Allah menunjukkan kehebatanNya.

Dan saya semakin yakin....

boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.
(Al-Baqarah : 216)


Yakinlah aturan Allah itulah yang terbaik, meski pahit pada awalnya untuk ditelan... Tapi Allah lebih mengetahui, di sebalik kepahitan itulah akan munculnya kemanisan yang sebenar!

Allah Engkau dekat...
Penuh kasih sayang...


Wallahu'alam

2 comments:

Anonymous said...

Salam mas dan sahabat2.....

Allah kan ada dengan kita....
Dekat sangat dengan kita....
DIA tak kan sia-siakan usaha hambanya...
Tak rugi jadi seorang yang jujur...
Alhamdulillah...
kali ni Allah bayar cash pada sahabat yg sgt2 dirindui dan disayangi ni...

Teruskan perjuangan mu wahai sahabatku yang sisayangi kerana Allah....

Ikhlas dariku,
~muslimah~

Mastura Mohd Yusuf said...

terima kasih sahibahku syg :)

selamat berjuang juga..moga Allah kasih dan redha selalu..

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .