Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Monday, May 28, 2012

Mari Beristighfar


Bayu...
Bawaku jauh dari dunia,
Kerna hatiku merindui,
Yang Maha Esa...


Assalamualaikum kawan kawan. *cough cough*

Ehh mastura update blog lah. eh ada blog rupanya Mastura. -.-"

Baiklah kawan-kawan, jangan mengarut lagi. Marilah saya mahu ambil kesempatan di kesempatan ini, err,

Ha macamni ceritanya.


"Mastura, kenapa kita kena istighfar?"

"Best ke istighfar tu?"

Jeng jeng jeng. Duduk semua duduk, saya nak cerita satu cerita yang sangat ohsem.

Pada suatu hari, sang kancil dan sang buaya

Maaf, maaf, itu bedtime story Adam. Begini kisahnya....

Si Pembuat Roti Yang Suka Beristighfar

Pada suatu malam, Imam Ahmad bin Hanbal melalui satu rumah pembuat roti. Beliau mendengar pembuat roti itu asyikk beristighfar sepanjang malam. Lalu, beliau merasa hairan.

Keesokan harinya, Imam Ahmad berjumpa dengan si pembuat roti lantas beliau bertanya, "Wahai saudara, aku mendengar engkau asyik beristighfar sepanjang malam, mengapa engkau berbuat demikian?"

Si pembuat roti yang mendengar, tersenyum dan kemudian memberitahu, "Allah tidak pernah tidak memperkenankan doaku. Kecuali satu."

Imam Ahmad bin Hanbal bertambah hairan, apakah satu perkara yang tidak Allah perkenankan itu? Lantas beliau bertanya, "Apakah perkara itu wahai si pembuat roti?"

Si pembuat roti menjawab, "Aku minta agar dipertemukan dengan Imam Ahmad bin Hanbal."

Mendengar itu, Imam Ahmad bin Hanbal menjawab "Sesungguhnya Allah telah memperkenankan doamu, dengan mengheret Imam Ahmad bin Hanbal untuk bertemu denganmu!"

Begitulah sahabat, Allah suka orang yang suka meminta maaf, dan ingat kepadaNya. Sebab itulah, dikatakan jika Allah mencintai seseorang hamba, Allah akan timpakan dugaan kepadaNya, supaya dia boleh bermuhasabah dan beristighfar..

Ya Allah.. apalah dosaku sehingga ditimpakan beban begini, ampunilah ya Allah..
Ya Allah.. Aku memerlukanmu, jangan tinggalkan aku ya Allah..
Ya Allah.. sabarkanlah hatiku dengan dugaanmu ini..

Manusia Yang Alpa

Ya sahabat. Manusia itu memang amaaaat pelupa. Jadi Allah ingin mengingatkan kita semula:

Wahai manusia! kamu ni banyak dosa, mintalah ampun sebelum tibanya hari yang tiada lagi pengampunan.

Allah cintakan kita sahabat. Cuma kita yang selalu terleka. Nak beristighfar, nak minta ampun pada Allah pun susah. Allah tahu, Allah nampak..Maka Allah beri dugaan dan ujian sebagai peringatan kepada kita, sebaliknya kita marah dan berkata :

Ahh.. kenapa semua ni berlaku kat aku. kenapa aku. kenapa tak jiran sebelah, atau jiran atuk aku. atau jiran kepada jiran atuk aku. kenapa aku. kenapa. Allah tak adil!

pang!

oh manusia. Bila agaknya kita ini akan sedar diri ya.

Kita selaluu berburuk sangka dengan Allah, sedangkan Allah dengan penuh kasih sayang telah menyampaikan dalam satu hadith Qudsi :

Aku menurut sangkaan hamba-Ku. Aku bersamanya apabila dia mengingati-Ku. Jika ia mengingati-Ku dalam dirinya, Aku mengingatinya dalam diri-Ku. Jika ia mengingati-Ku dalam satu jemaah, Aku mengingatinya dalam jemaah yang lebih baik daripada mereka. Jika ia mendekati-Ku pada kadar sejengkal, Aku mendekatinya pada kadar sehasta. Jika ia mendekati-Ku pada kadar sehasta, Aku mendekatinya dalam kadar sedepa. Jika ia datang kepada-Ku dalam keadaan berjalan, Aku datang kepadanya dalam keadaan berlari.

Cintanyaa Allah pada kita. Dibalasnya segala kebaikkan dengan cara yang berganda. Cuba kita ambil contoh di dunia ini :

A : Kalau kau bagi aku satu hadiah,aku bagi kau dua hadiah. Kalau kau bagi aku rumah teres, aku bagi kau rumah banglo. kalau kau bagi aku seribu, aku bagi kau sejuta.

B : Ah, riba'!!

A : Hoi, ini bukan riba'. Aku memang suka balas kebaikan orang dengan lebih. Kau suka tak?

B : Eee.. shukenyeeww itteeww.

Memang. Kalau bab duniawi, memang semua manusia akan suka. Marilah sesekali kita jengah bab ukhrawi pula. Allah nak bagi, kita taknak, tapi lepas tu kita salahkan Allah. Wajarkah?

Mari Beristighfar

Kalaulah ada orang yang gemar meminta maaf, bila dia salah, dia minta maaf, bila kita salah pun dia minta maaf, sampai kita pun dah tak tahu nak maafkan dia apa.. Pastinya sejuk hati kita memandangnya, apa yang dia minta pun kita tak sampai hati tak tunaikan. (Bimbang dia minta maaf sebab kita tak dapat tunaikan)

Jadi..kita ini, dengan Allah.. banyak sangat dosa, sama ada yang kita sedar atau tidak.

Lalu, mengapa sombong untuk meminta maaf.

Bukankah setiap hari kita takkan mampu berdiri tanpa pertolonganNya?

Bayu..
Sampaikan pada manusia,
Bahawa kita hidup,
Sementara cuma...


Wallahu'alam.

2 comments:

Anonymous said...

macam ukht zahra. suka minta maaf :)

-chy mlmku-

Mastura Mohd Yusuf said...

betul... tulis ni pun teringat kat dia :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .