Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Saturday, August 22, 2009

Apa Pergantunganmu?


Ana tersenyum. Sahibah nan satu ini tidak pernah berputus asa menyokong ana agar blog ini tidak tinggal bersawang. Bukan sengaja tidak mengemaskini blog, tetapi ada tuntutan lain yang perlu dipenuhi. Atas kelemahan ini, ana pohon beribu kemaafan...

Hari yang baik. 1 Ramadhan,dan alhamdulillah ana dibenarkan keluar wad semalam,sekaligus doa ana untuk menyambut awal Ramadhan di rumah dimakbulkan Allah,alhamdulillah. Peristiwa-peristiwa kemasukan ana ke dalam wad membuatkan fikiran ana melayang memikirkan sesuatu. Saidina Umar. Ya, mengapa dia?

Ketika Rasulullah s.a.w wafat, Saidina Umar Al-Khatab amat sukar untuk mempercayainya. Bahkan, Saidina Umar telah mengugut akan memenggal kepala sesiapa sahaja yang mengatakan bahawa Rasululullah s.a.w telah wafat sehinggalah dia ditenangkan oleh Saidina Abu Bakar As-Siddiq melalui ayat suci Al-Quran ;



Kecintaan Umar terhadap Rasulullah amat utuh. Namun ini tidak bermakna dia mengenepikan Allah kerana jiwanya terus sahaja lembut setelah mendengar kalam Allah yang dibaca oleh Abu Bakar. Cuma, sebagai manusia biasa, dia terlupa sebentar. Meletakkan pergantungan dan semangat kepada seorang manusia, pasti kecewa yang menanti. Kerana, andai manusia itu futhur pasti kita akan menjadi hilang semangat. Sebaliknya, andai pergantungan dan semangat diletakkan kepada Allah S.W.T pasti kita akan sentiasa kuat dan gagah untuk terus mara di medan dakwah ini..

Ana juga pernah terlupa. Pernah juga meletakkan pergantungan kepada manusia. Sejujurnya, ana hanyalah insan lemah yang tidak berdaya, diuji pula dengan sakit dan dimasukkan ke wad sebanyak dua kali benar-benar menguji ketahanan hati. Ketika pertama kali kaki ana jejak ke dalam wad, ana masih mampu untuk bertenang. Tambahan pula, ramai sahabat datang melawat dan layanan di situ amat baik sekali. Ana masih mampu tersenyum biarpun fizikal tidak sihat.

Namun, atas izinNya, ana masuk pula wad yang bertempat di salah satu hospital di Johor Bahru. Sedikit jangkitan kuman di paru-paru membuatkan nafas ana tersekat sekali-sekala di samping senak dada. Tambahan pula, cucukan jarum di tangan yang tersalah pada kali pertama dan dicucuk pula untuk kali kedua amat menyakitkan. Benar-benar sakit sehingga ana pernah terbaring dan merintih kesakitan. Menangis di dalam hati. Ana cuba untuk tabah. Mencuba untuk sabar dan syukur, namun ana tewas. Tewas dengan kehendak nafsu. Berkali-kali ana menangis sehingga bengkak-bengkak mata ana, mengharapkan seseorang di sisi. Menangisi diri yang semakin kurang pengisian rohani,bahkan mungkin jua merindui teman-teman yang telah terpisah sebentar dari diri ini.











Akibat daripada meletakkan pergantungan dan semangat kepada manusia biasa seperti ana, Ana menjadi lemah, ana sedih, ana tiada semangat, jiwa ana memberontak kerana ketika itu tiada siapa di sisi. Mujur Allah masih mahu memelihara ana, masih ada sahabat seperti saidina Abu Bakar yang mampu mengingatkan.


'Sabar Kak Mas,Allah uji tanda Allah sayang,hanya orang-orang yang terpilih sahaja diuji olehNya dan Kak Mas adalah orang yang terpilih itu.'


Ana kembali tenang... surah Al-Baqarah ayat 286 ana fikir sedalam-dalamnya. Allah menguji mengikut kemampuan. Kemudian ana teringat pula pada surah Al-Ankabut : 2


Mujur, Allah masih mahu ana sedar kesilapan ana. Selama ini mungkin ana merasakan bahawa ana benar-benar sudah beriman,lantas diberiNya ujian yang sedikit cuma. Ana sudah melatah. Oh Allah, nipisnya keimananku padamu... Bahkan mungkin lebih nipis daripada kulit bawang.

Ana kembali bermuhasabah. Menilai kembali kesilapan diri. Menilai buruk baiknya ujian yang datang melanda. Setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Bibir ana pantas terbuka, menasihati sahabat handai yang sedang dibelenggu masalah suatu ketika dahulu, dan kini ana kembali menuturkannya cuma ia berbeza dari dahulu kerana ana berkata untuk diri ana. Ya, diri sendiri.

Ana kembali menggenggam kekuatan, meletakkan pergantungan sepenuhnya kepada Allah, jua ana berhubung dengan teman-teman dan mereka semuanya mentarbiyah ana dengan janji-janji dan kebesaran Allah. Alhamdulillah. Ana kembali tersenyum, meninggalkan segala kepahitan jauh di sana.... Menewaskan nafsu yang menipu...

Dan kini, biarpun belum 100% pulih, ana mampu tersenyum lega kerana pada saat ini, ketika ini, ana berada di dalam bilik ana sendiri. Bersahur bersama keluarga pada 1 Ramadhan, berjalan kaki bersama-sama ke surau dan merasa nikmatnya dahi menyentuh lantai tatkala solat tarawih.. Allah.. nikmat Allah yang mana lagi yang ana dustakan?

Serahkan seluruh hidupmu hanya pada Allah, pasti Allah aturkan yang terbaik.

'Bila kekuatan yang dipohon, Allah beri rintangan untuk dihadapai. Bila kebijaksanaan yang dipohon, Allah beri masalah untuk diselesaikan. Bila kasih Allah yang dipohon, Allah beri dugaan untuk dihadapi, dan setiap yang dipohon pasti diuji, supaya lebih dekat denganNya.. Ingatlah,hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenang (al-Ra'd :28)'


Wallahu'alam

4 comments:

Mohamad Hilmi said...

salam..
ana harap enti selalu update blog ini ye.

ana boleh kata tiap2 hari buka.. nak baca cerita tazkirah terbaru..=)

Mastura Mohd Yusuf said...

salam...

:D lg sorg...

insyaAllah, doakan ana sentiasa ada kesempatan utk update ye..

jazakallah

Anonymous said...

mas bila nk update blog??
igt lagi x kata2 tu? =p

-chy mlmku-

Mastura Mohd Yusuf said...

mane bole lupe.. kan ana masuk hospital akibat tertekan dgn kata2 tu.. hehehe.. gurau2..

xleh lupe, sbb bgn pgi dgr, nk tdo dgr, tgh mkn dgr.. last2 pegi jgk dpn laptop update blog..

jazakillah :)

salam sayang n rindu fillah

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .