Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Friday, November 5, 2010

Nikmat Selepas Nikmat



"Allah selamatkan kamu.. Allah selamatkan kamu.." Seperti yang dirancang, semua sahibah menyerbu masuk ke rumah ana tepat jam 12 a.m semalam, membuat kejutan buat teman sebilik ana yang tercinta.

Hari ini hari ulangtahun kelahirannya. Moga bertambah usianya seiring dengan umur yang semakin meningkat.

Moga sentiasa berjaya memperoleh hidayah dari Allah- satu hadiah yang tidak ternilai harganya.

Ah, airmata teman sebilik ana menitik satu-persatu mungkin terkejut dengan kejutan yang tak disangka-sangka. Moga air mata itu mengalir kerana Allah, sebagai pemadam api neraka yang dahsyat menyala-nyala.

Siti Mardhiana bt Mardy, moga Allah mengiringi setiap langkahan kakimu. Ameen.

Islam Itu Nikmat

"Islam itu benar-benar satu nikmat." Suara naqibah bergema di dalam bulatan usrah. Matanya memandang satu-persatu wajah-wajah di taman syurga itu sambil bibirnya mengukir senyuman, mengharapkan satu jawapan.

Semua yang ada diam. Khusyuk mendengar setiap patah yang keluar dari mulut naqibah. Kata-kata persis mutiara berharga, mana mungkin mampu diabaikan.

"Mengapa Islam itu nikmat?"

Islam itu mengajar kita memiliki kehidupan yang sempurna. Daripada sebelum tidur sehinggalah kita tidur kembali, Islam telah meletakkan garis-garis panduannya untuk kita turuti.

Semuanya adalah baik untuk kita dan berlandaskan syariat.

"Ah! syariat itu menyusahkan! saya rasa tidak bebas!" Oh ya ya, ana mendengar rintihan suara hatimu.

Syariat itu mengongkong, tetapi kongkongannya adalah untuk kebaikan kamu.

Cuba bayangkan seekor ikan di dalam akuarium. Pada satu hari, kamu berjalan penuh asyik ke akuarium tersebut, penutupnya di buka kerana ada sedikit makanan yang mahu diletakkan. Tiba-tiba, sang ikan melompat keluar kerana bosan dengan keadaan di dalam akuarium yang terlalu mengongkong. Sang ikan melompat-lompat di atas lantai. Ah kini aku bebas! Mungkin begitulah suara hatinya.

Tapi sahabat.... Adakah bebasnya sang ikan itu adalah yang terbaik baginya? Mampukah sang ikan untuk hidup tanpa air?

Begitulah manusia.... Hidupnya perlu pada syariat. Kita umpama ikan, dan air di dalam akuarium itu adalah syariat. Apabila kita mencuba untuk keluar daripada syariat, maka kita akan mati. ya ya, mungkin tidak secara lahiriah, tapi ketahuilah bahawa hati kita pasti mati tanpa syariat yang benar.

Apabila hati mati......

Pernahkah kita melihat seorang manusia yang seolah-olah tidak ada tujuan hidupnya? Seorang manusia yang cuba mencari keseronokan hatinya dengan berpeleseran di disko, menonggak arak, mundar-mandir ke sana-sini tetapi jiwanya masih kosong?

Kenapa?

Kerana hatinya mati. Hatinya dahagakan sesuatu. Hidup berpandu syariat. Hanya itu yang mampu mententeramkan hati yang dilanda gelisah...



Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) dari urusan (agama itu), maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui. (Al-Jaatsiyah : 18)


Islam Melahirkan Nikmat

Allah itu baik. Allah itu baik sekali. Dia beri kita nikmat meski kita tidak pernah mensyukuri. Dia menunggu kita saban waktu, meski kita tidak pernah menyedari. Allah sentiasa mahu mengampuni hambaNya, meski kita tidak pernah meminta dan menghina diri.

Baiknya Allah sehingga banyak sekali nikmatnya yang diberi percuma.

Betapa bersabarnya Allah sehingga Rasulullah s.a.w bersabda ;

Tidak ada yang lebih sabar berbanding Allah


Allah adalah engineer manusia. Dia yang mencipta manusia maka seharusnya Dialah yang mengetahui apa yang baik dan buruk bagi manusia. Apa yang mampu menghidupkan manusia dengan kehidupan yang aman bahagia di dunia yang penuh pancaroba.

Maka, Allah turunkan syariat. Allah beri garis panduan hidup agar manusia sentiasa sedar... Mereka tidak pernah bersendirian.

Tapi sedarkah kita? Saban waktu yang terluang kita mengingkari Allah. Kita bergelak ketawa sehingga terlupa mengingati Allah. Ah, tapi Allah masih mahu menyayangi kita, bagi setiap manusia yang mematuhi syariatNya dan dapat merasa Islam itu nikmat, Allah kurniakan lagi nikmat. ya, nikmat yang melahirkan nikmat.

Nikmat apa yang tertinggi sekali selepas Islam?

Baik, mari berfikir sebentar....

Rasulullah s.a.w punya Allah sebagai 'sahabat' terapat. Baginda punya Jibril yang mampu menegurnya saban waktu. Tapi Allah masih mengurniakan baginda dengan Umar, Uthman, Abu Bakar dan Ali. Oh, Allah juga kurniakan baginda Ikramah, Hamzah dan banyakk lagi sahabat-sahabat terhebat yang sentiasa bangkit dan berada di sisi baginda.

Mengapa Allah kurniakan Rasulullah s.a.w dengan semua sahabat-sahabat yang hebat, sedangkan Allah mampu menjaga baginda?

Jawapannya : Kerana ukhwah kerana Allah adalah nikmat tertinggi selepas Islam.

Benar. Menurut carta nikmat, yang pertama sekali adalah Islam dan kedua adalah ukhwah fillah.

Kamu bersahabat tetapi tidak merasa kemanisannya? Maka telitilah kembali persahabatan kamu, benarkah kerana Allah semata atau terselit sedikit perihal dunia?

Sahabat fillah akan menjadi sangat telus dalam persahabatan. Persahabatannya bersih dari najis-najis duniawi. Persahabatannya adalah kerana mengharapkan redha Allah. Saban waktu, sahabatnya dipandang dengan penuh kasih sayang, dengan harapan supaya Allah juga menyayangi sahabtnya. Dia tidak mahu menjadi baik seorang diri kerana harapannya yang tertinggi adalah ke syurga bersama-sama sahabatnya itu!

Nah, di situ wujudnya kemanisan. Berpesan-pesan kerana Allah, memperingati antara satu sama lain. Yang susah menjadi senang, yang senang menjadi semakin senang. Dunia yang penuh pancaroba juga mampu menjadi manis dan lancar perjalanannya.

Siapakah di antara kita yang mampu hidup berseorangan di dunia ini?

Tidak ada. Ana amat pasti, insyaAllah.

Maka, carilah Islam yang sebenar dan kamu pasti akan dikurniakan nikmat selepas nikmat, iaitu sahabat di jalan Allah!

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?(Ar-Rahman : 55)

wallahu'alam

4 comments:

Anonymous said...

:)

nanti tlg sampaikan salam kt mardhiana ye :)

-chy mlmku-

Mastura Mohd Yusuf said...

insyaAllah da sampaikan :)

Anonymous said...

slm.
islam itu nikmat. perkongsian yg menarik mastura. uhibbuki fillah
~farhana

Mastura Mohd Yusuf said...

wslm.

uhibbuki fillah aidhan

:)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .