Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Friday, December 17, 2010

Senyumlah..Bahagia Di Hadapan


Kita ada banyak sebab untuk takbur, tapi Allah beri kita kekurangan agar kita sedar kita manusia tidak sempurna, yang sempurna...yang hebat hanyalah Allah.


Ana mulakan kalam dengan ayat daripada sahibah ana yang amat ana cintai dan kasihi.

Manusia.... punya banyak sebab untuk takbur. Lihat sahaja betapa banyak nikmat yang telah Allah beri dengan percuma, bertimbun-timbun sehingga kita tidak sedar, bahawa semua itu datangnya dari Allah.

Tapi...

Tapi Allah juga beri musibah, beri dugaan dan ujian, terkadang satu nikmatnya ditarik. Kita cepat pula melatah, mengutuk dan menyalahkan Allah, sedangkan Allah mahu kita sedar bahawa kita tidak sempurna, Allah mahu kita kembali mengingati diri yang kian alpa ditelan arus duniawi.

Tapi...Kita masih lagi tidak sedar bahawa Allah amat sayangkan kita.. Dengan penuh kasih sayang, Allah berfirman dalam sebuah hadith Qudsi ;

Jika hambaKu datang dalam keadaan berjalan padaKu, Aku akan datang dalam keadaan berlari kepadanya.


Allah... lekanya hambaMu ini....

Pandang Segalanya Daripada Allah

Ada seorang pelajar perempuan, yang seumur hidupnya, dalam peperiksaan besarnya tidak pernah walau sekali memperoleh kurang daripada B dalam senarai subjek yang diambil. Sejak sekolah rendah, dia selalu mendapat tempat pertama di dalam kelas.

Namun, ketentuan Allah penentu segalanya... ketika SPM, daripada 11 subjek, dia memperoleh 1C untuk subjek Kimia. Dia menangis sungguh-sungguh kerana tidak pernah mengalami pengalaman seperti ini,Selama ini dia berada di atas, namun pada saat itu dia jatuh terhempas ke bumi. Betapa hancurnya hati melihat wajah ibu dan ayah yang seolah-olah dihancurkan hatinya....Dua hari dia tidak makan dan kemurungan sudah cukup menggambarkan hibanya hati...

Tapi dalam kesamaran jiwa itu,ada satu ayat menyedarkannya...

"Kenapa...Kenapa awak pandang 1 c tu sedangkan subjek di hadapannya berderet Allah beri yang terbaik."

Lantas dia tersedar, dalam kertas keputusannya sendiri, Allah telah tunjukkan, hanya 1 keburukan, yang lain semua adalah nikmat kasih sayang Allah.

Ketahuilah...pelajar itu adalah ana.

Ya, ana. Mastura binti Mohd Yusuf.

Ana juga pernah jatuh dan tersungkur, oleh sebab itu ana selalu mengingatkan jangan, jangan dan jangan bergantung harap kepada ana, kerana ana sama seperti kamu.. Satu insan yang sering alpa. Satu insan yang imannya punya turun dan naik, satu insan yang tidak tahu apa akan terjadi pada masa hadapan.

Akhirnya, dengan keputusan itu, Allah letakkan ana di tempat yang terbaik, di satu tempat yang ana amat rasai ketenagan dan kedamaian hati.

Sungguh, Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya..

Jika kita memandang segalanya daripada Allah, pasti akan tenanglah hati kerana tidak mungkin Allah saja-saja memberi kesusahan kepada kita. Tidak mungkin Allah sengaja menyakiti hati dan jiwa kita melainkan Allah ingin memberi sesuatu yang lebih baik.

Sama sahaja ketika kita berjalan di jalan tarbiyah ini.... Allah tidak menjanjikan sepanjang perjalanan kita dihiasi tawa riang, malah Allah beri duri dan debu untuk kita tempuhi dengan iman, namun di penghujung jalan, ada syurga yang menanti.

Benar, akar sabar itu amat pahit tapi buahnya amat manis :)

Jaga Tubuhmu...

Pernah suatu ketika, ana merasakan dunia seakan berputar. Entah kenapa, dengan izin Allah, kepala ana seolah-olah mahu pecah. Berdenyut-denyut. Ana menahan, ingin menyiapkan tugasan yang berbaki.

Namun akhirnya ana mengalah.... Tubuh terbaring lesu.. Dalam kesuraman cahaya, ada titis di penghujung mata ana. Entah kenapa, semester ini ana terlalu disibukkan dengan dunia.

Proposal.
Meetings.
Mid-term.
Assignment.
Liqa'.
Bermacam-macam persediaan.

Terkadang ana melihat jauh ke lubuk hati, bertanya ana sendiri...

"Allah sudah matikah hatiku ini sehingga sukar sekali untuk bangun di sepertiga malam terakhirMu...Jika sudah mati, berikan aku hati yang baru agar aku kekal berada di sampingMu"

Apabila ana kembali merenung ke dalam diri, ana menjadi semakin sedih. Selama ini, ana leka, ana tidak amanah pada tubuh pemberian Allah. Tidur selewat jam 2++ dan bangun selewat jam 6 cukup membuatkan tubuh ana sedikit lesu. Ditambah dengan tugasan yang menggunung sehingga ana melihat blog dengan pandangan hambar.

Bangun Qiamullail menjadi semakin payah, inilah padahnya apabila leka pada sebuah amanah.

Sahabat...Jagalah tubuhmu agar senang untuk dikau beribadat kepada Allah.

Teringat ana pada kisah Rabiatul Adawiyah, wanita suci terpuji... Dia selalu bangun untuk beribadat kepada Allah dan di pengakhiran ibadahnya, dia akan melakukan sujud syukur sambil berdoa, "Allah..Terima kasih kerana memberi peluang untuk aku beribadat."

Ya. Tanya kembali ke dalam diri, berapa banyak kali kita berterima kasih kepada Allah kerana memberi kita peluang untuk beribadat? Sekali Allah beri sakit, kita sudah tidak mampu lagi untuk beribadat dengan banyak...

Jagalah tubuhmu... Agar dikau senang dan selesa untuk beribadah.

Tersenyumlah... Di hadapan, Bahagia Menanti

Senyumlah.... Allah bukan memberi musibah untuk menyakitimu, tetapi Allah memberi musibah kerana Dia ingin memberikan ganjaran yang terbaik buatmu. Tidakkah dikau melihat pelangi yang cantik selepas hujan lebat itu berlalu?

Percayalah... Bahagia itu ada di situ, tetap di situ setelah musibah itu berlalu pergi. Jika kamu bersabar, jika kamu bersyukur maka termasuklah kamu ke dalam golongan orang-orang yang beruntung..

Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. (Al-Imran :139)


Doakan ana ye sahabat....

Wallahu'alam

2 comments:

Anonymous said...

"Akhirnya, dengan keputusan itu, Allah letakkan ana di tempat yang terbaik, di satu tempat yang ana amat rasai ketenagan dan kedamaian hati." <- tersentuh dgn ayt ni..

"Bangun Qiamullail menjadi semakin payah, inilah padahnya apabila leka pada sebuah amanah." <- tersentuh dgn ayt ini juga..

"Tersenyumlah... Di hadapan, Bahagia Menanti" <- tersenyum dgn ayt ini :)

-chy mlmku-

Mastura Mohd Yusuf said...

Tersentuh juga T.T

Senyum sokmo ye laili... Di hadapan ada bahagia :D Moga kita dapat sama-sama tengok wajah Allah.

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .