Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Tuesday, October 18, 2011

Belajarlah Menghargai

Walau berlainan rupa, berlainan pangkat, saiz atau budaya..tapi kita semua punya hati yang satu, yang mungkin rapuh dan mudah terluka...jadi belajarlah menghargai :)

Kereta yang saya naiki bersama emak saya meluncur deras membelah lebuhraya.

Sampai satu ketika, entah mengapa emak saya tercampak ke luar kereta.

Pendarahan yang banyak telah meragut nyawa insan yang amat saya sayang dan kasih.

Saya perasan, ada titis jernih yang mengalir di pipi. Puas sudah ditahan, namun ia mengalir jua.

"EMAK!!" Esakan itu bagai tiada maknanya.

Saya tersedar dari mimpi, namun titis jernih itu benar-benar hadir, lantas saya duduk dan mengesat air mata yang jatuh.

Itu mimpi saya beberapa tahun yang lalu, ketika saya di awal frasa memasuki usia remaja, ketika hati dan jiwa gemar benar memberontak dan melawan kata ibu ayah tercinta.

Kini saya bagaikan teringat kembali mimpi tersebut setelah melihat orang-orang di sekeliling saya, seolah-olah mimpi itu ada mesej yang ingin disampaikan.

Artikel kali ini, saya hanya menarikan jejari di atas papan kekunci, apa yang ditaip semuanya adalah ilham secara spontan, saya tidak mahu berbicara mengajak anda semua agar mengikuti apa yang akan saya katakan, saya cuma mahu mengajak anda semua berfikir bersama-sama saya.

Belajarlah Menghargai

"Saya rindu ketika dia ada bersama dahulu, dia memberi pesan, dia mengingatkan, dia bersabar dengan saya...."

"Saya rindu dia, selama ini saya tidak perasan akan kebaikannya."

"Saya rindu dia, saya rindu dia bertanya itu ini..sekarang dia tiada."

"Saya rindu dia...masakannya memang tiada tandingan."

Ramai daripada kalangan kita yang lupa, lupa untuk menghargai insan lain. Lupa bahawa insan lain juga punya sekeping hati yang juga mampu terhiris dan terguris, lupa bahawa insan lain jua punya perasaan yang boleh terluka..

Ramai di antara kita, yang mungkin hanya mementingkan hati sendiri, dan akhirnya... dipengakhiran cerita kehidupan kita terduduk dan menangis.

"Kalaulah...."

Mulalah episod kita berkalau-kalau dan membuka pintu bagi syaitan untuk meracun akal dan fikiran kita agar tidak redha kepada takdir yang kita sendiri pilih.

Betapa manusia kini amat sukar untuk menghargai insan lain sehinggakan timbul pula pepatah :

Jika anda mengharapkan ucapan terima kasih dari insan lain,maka anda mampu menjadi sakit jiwa.


"Alah saudari... buat apa-apa biarlah ikhlas."

Benar, ikhlas itu penting. Saya tidak berbicara perihal ikhlas, saya berbicara perihal menghargai. Tahukah anda, ikhlas itu memerlukan mujahadah yang tinggi, dan sehebat mana pun seseorang itu..Dia masih lagi seorang insan yang lemah.

Apa salahnya kita bantu mereka menjadi ikhlas...dengan hanya mengucapkan terima kasih, tidak susah kan? :)

Bahasa Badan

"Saudari, saya dah cakap terima kasih. Saya hargai dia. Amat hargai, tetapi kenapa dia masih tidak berpuas hati?"

Bahasa tidak terbahagi kepada satu sahaja, malah ada dua kategori bahasa iaitu verbal language (percakapan kita) dan juga body language (bahasa badan/perlakuan kita)

Saya tekankan di sini bahasa badan AMAT penting apabila kita ingin berbicara.

"Oh terima kasih," Kata kita sambil membuat muka kelat.

"Oh terima kasih," Kita berkata sambil tersenyum.

Dua situasi ini pastinya membuat si penerima mesej mempunyai perasaan yang berbeza.

Kita ini..dalam mengahrgai tidak boleh hanya memikirkan apa yang kita rasa sahaja. terkadang kita rasa kita sudah menghargai sepenuh hati tanpa kita sedar orang lain tidak merasai perkara yang sama.

Kita harus sedar, dalam dunia ini.. tidak semua orang akan merasa sama dengan apa yang kita rasa. Betul, kita tidak akan mampu menjaga hati semua orang, tapi sekurang-kurangnya janganlah pula kita menyakiti hati ramai orang, lebih-lebih lagi mereka yang sentiasa berada di sisi kita dalam susah dan senang.

Dalam menghargai, perhatikan juga perasaan orang lain.

Ada suami yang gemar bekerja sehingga tiada masa untuk isteri dan anak-anak kerana dia merasa itulah caranya dia menghargai keluarga dengan memberi wang ringgit.

Ada isteri yang memendam segala kesusahan sendiri dalam konteks menghargai suaminya.

Ada anak yang mengirim wang yang banyak kepada ibu bapa di kampung dalam cara menghargai.

Ada teman yang membiarkan teman yang lain menangis sendiri kerana ingin temannya menjadi kuat sendiri.

Mereka rasa mereka sudah menghargai, cukup menghargai..sedangkan ;

isteri dan anak-anak saban hari berendam air mata kerana kekurangan kasih seorang suami dan ayah..mereka tidak mahu wang ringgit, yang mereka mahu hanyalah kehadiran satu jasad bergelar suami dan ayah dalam mengharungi kehidupan.

Ibu bapa di kampung menangis dalam hati kerana mereka mahukan anak mereka pulang melawat mereka di kampung.

Hati si suami berdarah kerana si isteri yang menyimpan rahsia daripadanya, sedangkan dia mahu bersama-sama dalam susah dan senang.

Teman yang menangis rasa terhiris.. Dia perlukan seseorang untuk bercerita.

Ya sahabat, kita mungkin tidak perasan..dalam kita menghargai kita hakikatnya telah menyakiti. Perhatikanlah bahasa badan kita dan juga bahasa badan mereka.

Dan ingatlah selalu, bukan semua orang berfikir sama dengan apa yang kita fikirkan.. Bertolak ansurlah dan belajarlah menghargai!

Tersedar

"Wa, kenapa?" Emak yang masuk ke bilik terkejut melihat saya yang sedang menangis.

"Emak..." Saya berlari dan memeluk emak sambil tangan emak lembut mengusap kepala saya. Anaknya yang degil, yang tidak tahu menghargai.

Dan saat itu saya berazam... saya harus belajar menghargai, agar tidak menyesal di kemudian hari! Apabila segalanya telah terlambat, menangis air mata darah sekalipun tidak berguna lagi kerana semalam itu hanyalah sebuah sejarah..

Mari sahabat, mahukan kalian bersama saya?

Wallahu'alam.

2 comments:

Aneesah said...

Terima kasih, Mastura. :) *hugs*

Mastura Mohd Yusuf said...

terima kasih kembali aneesa :) *hugs2 balik*

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .