Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Tuesday, October 4, 2011

Bertenanglah :)


"Aaaaaa...." Kanak-kanak kecil di sebelah cafe di kolej saya berlari ke arah kami yang sedang berjalan, sambil tangannya memegang seketul batu.

Kami berlari sedikit dan kemudiannya tersenyum, memerhatikan si adik yang lucu menukar batu di tangannya dengan batu yang lebih besar lagi.

Mungkin terpengaruh dengan televisyen. Ah anak-anak kecil... apa lah yang mereka tahu, mungkin dia sedang mencari teman bermain.

Rasulullah dibaling batu

Namun apa yang berlaku, setiap apa jua yang terjadi pada diri kita..hari ini, semalam atau masa akan datang pasti terselit hikmah yang tersembunyi.

Saat saya masih terbayang-bayang akan wajah si kecil itu memegang batu, wajah comelnya,kelucuannya, ugutannya membaling batu kepada kami... saya teringat pada satu peristiwa :

"Baling! baling!" Banyakkk sekali batu dibaling ke arah satu batang tubuh yang tabah. Berpusu-pusu. Beramai-ramai. Sehingga keluar darah dari kaki lelaki hebat itu.

"ya Allah, sesungguhnya mereka tidak tahu, ampunilah mereka." Lelaki itu berkata seraya mengesat darah yang mengalir, kerana setitik darahnya yang menitik ke bumi pasti hancur binasalah tempat tersebut.

Biar...biarlah dia disakiti, jangan sesekali insan yang lain sakit sama.
Biar...biarlah dia dilukai, jangan sesekali insan yang lain terluka jua.

Darah yang mengalir, batu-batu yang dibaling... ah, batu-batu itu bukan dibaling oleh anak kecil yang comel seperti di cafe kolej saya. Tetapi orang-orang dewasalah yang membalingnya. Ya. orang dewasa yang berakal.

Jika kita, pasti sudah berang, marah..Ingin sahaja dibalas kembali, caci-maki keluar laju dari mulut, ambil gambar dan upload di facebook.. itu kita. tetapi lelaki suci ini hanya berkata :

"Ya Allah...sesungguhnya mereka tidak tahu...Ampunilah mereka."

Siapa lelaki hebat ini?

Dialah... Rasulullah s.a.w.

Cintakah Pada Baginda?

Kita kata..kita cinta pada baginda... Tetapi baginda selalu bersabar dengan ujian, kita pula selalu naik angin bila ujian datang menimpa.

Kita kata..kita cinta pada baginda... Tetapi baginda selalu menangis memikirkan ummah, kita pula selalu tidak kisah pada maksiat yang berleluasa.

Kita kata...kita cinta pada baginda... Tetapi baginda selalu memaafkan, kita pula selalu menyimpan dendam kesumat.

Di manakah bukti cinta itu?

Seharian kita berjalan... Sedar dan akur dengan tanggungjawab sebagai khalifah. Tapi kita mendabik dada, menghukum insan sana sini. itu salah,ini salah..sehingga mereka yang bersalah itu pun menjauhkan diri dari kita,dan dengan angkuhnya kita berkata :

"Beginilah masyarakat zaman sekarang.... tak apa, dulu Rasulullah pun dicaci dihina. tak apa, Rasulullah kata Islam datang dalam keadaan yang asing dan akan kembali asing di akhir zaman."

Buat para pendakwah yang sewenangnya berkata sedemikian tanpa melihat pada perlakuan sendiri, saya hanya mampu tersenyum. sinis.

Jika Mahu Jadikan Baginda Sebagai Contoh Jadikan Sepenuhnya.

"Kurang ajar!" Jerit seorang yang berakal tatkala dia dibaling batu.

"Kau ni kenapa, dah tak ingat mati ke ha tak pakai tudung. yang ni kenapa pakai tudung tak tutup dada, kau ingat lelaki suka sangat ke tengok macamni?" jerit seorang muslimah kepada seorang wanita yang terkebil-kebil matanya.

Kata-kata tidak langsung dijaga, pincang di sana sini,perlakuan tidak langsung mampu dijadikan tauladan dan apabila ditentang,akhirnya para pendakwah ini berkata "tak apa...Rasulullah pun begini juga dahulu,dicaci dihina"

Ah,saya tidak nampak di mana rasionalnya perkataan itu.

Benar Rasulullah dicaci dihina tapi perlakuan dan percakapan baginda tidak langsung menghiris hati mereka yang menghina.

Benar Rasulullah dicaci dihina tapi baginda tidak membalas perlakuan mereka.

Terkadang,kita berniat kononnya mahu mempertahankan diri dengan 'membalas' segala perlakuan mereka yang mungkin kekurangan pengetahuan...hingga akhirnya hati kita menjadi gelap dan terjebak sama.

Mungkin kita dahulu seorang yang sabar... akhirnya menjadi seorang pemarah.
Mungkin kita dahulu seorang yang tenang...akhirnya menjadi seorang yang berang.

Duhai para pendakwah di luar sana...mari kita sama-sama muhasabah. Hakikatnya,berdakwah bukan dengan kata-kata semata...penampilan,percakapan dan perlakuan kita semuanya diperhatikan.

Maka jagalah... terkadang dengan perlakuan itu meraka yang melihat terasa muhasabah. jadilah seorang yang apabila dilihat oleh orang lain, orang-orang itu terus mengingati Allah.

Jom kita contohi Rasulullah sepenuhnya :)

Mari Bertenang
"Jangan dimarahi suara tangisan anak-anak di dalam masjid ini..Mungkin kelak merekalah pejuang Agama." Begitulah lebih kurang peringatan imam di Masjid kolej saya ketika slot tazkirah.

Saya jadi teringat kepada kanak-kanak yang hendak membaling batu itu. Tersenyum hati saya kegirangan mengenang kanak-kanak aktif itu,moga dia membesar menjadi seorang yang berilmu untuk Islam.

Teringin saya melihat seorang yang menghampiri kanak-kanak itu, mengusap kepalanya dan berkata lembut, "Adik, jangan main baling batu ya... jom kita main sama-sama."

Jangan mudah marah... mari kita bertenang.

Jika melihat sesuatu yang pincang..teruslah berdoa "Ya Allah,terima kasih kerana memberiku hidayah, kekalkanlah hidayah di dalam hatiku dan berilah hidayah kepada mereka."

ingatlah sahabat... jaga perkataanmu, kerana kelak mungkin perkataan itu berbalik semula kepada diri kita.

Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.(Al-Imran : 159)


Bersabarlah...bukankah Allah juga banyak bersabar dengan kita? :)

Wallahu'alam

4 comments:

sea_lavender said...

menarik perkongsian..maaf jika ade tersalah komen tdi~~

Mastura Mohd Yusuf said...

tersalah komen apa ya? :)

Zurina said...

mekasih atas perkongsian ini ya!

Mastura Mohd Yusuf said...

terima kasih kerana sudi membaca ya :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .