Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Saturday, December 12, 2009

Islam Melarang Cinta?


Dunia yang penuh pancaroba..
Mampukah ditempuh dengan iman?
Atau mungkinkah akan terleka,
Dengan segala perhiasan yang sementara cuma...


Jemputan ke walimatul urus.

Kad kahwin berwarna kuning itu ana tatap, segaris senyuman terukir di bibir. Alhamdulillah, satu lagi masjid akan dibina dan menangislah para syaitan lantaran hubungan halal antara lelaki dan perempuan ini, insyaAllah.

Tetapi... saat mata ana dialihkan ke sudut kiri kad kahwin itu, senyuman yang terukir lenyap tiba-tiba, mata mencerun dan hati terbakar.

Apakah?

Kad Kahwin Yang Mengundang Duka


"Mak..." ana bersuara, memanggil umi tercinta yang sedang asyik dengan vacuumnya

"Hm?"

"Ni kad jemputan untuk hari ni ke?"

"A ah"

"Ni... Belum kahwin, macam mana boleh ambil gambar berdua rapat-rapat gini" Ana bertanya pelik. Pastinya kad kahwin itu diproses sekurang-kurangnya sebulan sebelum pernikahan berlangsung, tapi gambar lelaki dan perempuan yang agak mesra di hadapan kad kahwin itu mengundang hiba.

"Sebab tulah, ramai pengantin dah hilang serinya sekarang ini" Ayat umi tercinta amat mendalam, membuatkan ana berfikir sejenak...

Pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan sekarang ini amat tidak terbendung, perkara yang sudah bisa dianggap biasa dan normal dalam masyarakat kini.

"Biasalah, pegang-pegang je"
"Biasalah, ambil gambar berdua"
"Bialah itu, biasalah ini"

Wanau'zubilah hi min zalik... moga kita semua dijauhkan daripada terjerumus ke lembah itu....

Entah kenapa tiba-tiba hati ini terasa sebak, memikirkan apa yang bakal berlaku pada hari depan, nasib generasi akan datang, mungkinkah akan sesuci debu?...

Fitnah


"Alah, enti ni emosional sangatlah... Biasalah tu bergambar berdua dengan lelaki.. Bukannya buat apa-apa pun"

Mungkin kita tidak sedar, ada perlakuan kita yang bakal mengundang fitnah. Sama juga halnya dengan bergambar berdua dengan lelaki yang bukan muhrim, apatah lagi dengan aksi-aksi yang mesra.

Bertambah rumit, andai gambar itu dipamerkan pula untuk tontonan khalayak.

Tahukah kita, andai kita mengajak orang lain melakukan kebaikan maka saham kebaikan orang itu akan kita peroleh juga.

Begitu juga halnya jika kita mengajak orang ke arah keburukan maka saham keburukan orang itu akan kita peroleh juga.

Maka.. apabila terlintas di hati seseorang "Alah, dia dua orang ni bergaul bebas je, tapi kahwin juga, alhamdulillahhhhh.... Tak salah la benda ni kot"

Maka, apabila orang mula mencontohi perbuatan buruk kita itu, kita akan mendapat sahamnya juga.

"Enti, salahkah andai saya ingin berdating, saya cuma ingin bertaa'ruf (berkenal-kenalan)"

Tidak, tidak salah untuk berta'ruf, tetapi berdating berduaan bakal mengundang pula makhluk ketiga iaitu syaitan laknatullah, mahukah anda bertaa'ruf sekali dengan makhluk itu?


“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat maka janganlah berkhalwat dengan seorang wanita tanpa bersamanya mahram kerana yang ketiga dari mereka adalah syaitan”(Riwayat Ahmad)



Islam Tidak Melarang Cinta


"Saudari, mana dalilnya bahawa Islam itu melarang cinta?"

Ana tidak pernah berkata bahawa Islam itu melarang cinta, bahkan Islam itu amat menghargai perasaan itu, justeru turun satu hadith ;

"Wajiblah cinta-Ku bagi mereka yang berkasih sayang kerana-Ku"
(Hadith Qudsi)


Subhanallah.. Betapa Allah sayangkan kita yang berkasih-sayang kerana Allah, sehingga Allah menjanjikan cinta-Nya sebagai balasan. Tetapi bagaimanakah yang dikatakan berkasih-sayang kerana-Nya?

Adakah dengan keluar berdating?
Bergayut berjam-jam?
Gadai harga diri?

Tidak. Untuk mendapat cinta-Nya, maka kita perlulah melakukan perkara yang Dia suka, sinonimnya, adakah kita akan menyayangi mereka yang engkar pada kita?

Ikutlah garisan yang betul, landasan yang benar. Berdating, berpegang tangan, bergayut berjam-jam itu semua tidak perlu. Jika cinta putus di tengah jalan, bagaimana pula?

Ketika dalam tempoh percintaan, andai kita leka dan sentiasa tewas dengan nafsu, adalah lebih baik ditinggalkan kerana untuk mendapat redha-Nya hati harus terus-terusan dekat dengan-Nya, mencintai-Nya lebih dari segala-galanya kerana Dialah yang mencurahkan perasaan kasih itu dalam hati kita, jadi layakkah kita untuk melupakan-Nya?

"Mana dalil-dalilnya ukhti?"

Rasulullah s.a.w pernah bersabda ; Jika dicucuk kepala seseorang kamu dengan besi lebih baik daripada dia menyentuh wanita yang tidak halal baginya.

Mahu lagi?

“Oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja (semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian itu boleh menimbulkan keinginan orang yang ada penyakit dalam hatinya (menaruh tujuan buruk terhadap kamu) dan berkatalah dengan kata-kata yang baik (sesuai dan sopan).”(Al-Ahzab : 32)


“Dan katakanlah kepada wanita-wanita mukminah agar mereka menundukkan pandangan mereka”(An-Nur : 31)


Dan banyak lagi yang tidak mampu ana kupas satu-persatu.

Islam tidak melarang cinta, jika tidak tiadalah pernikahan.

Tahanlah sebentar cinta yang membuak-buak itu sehingga tiba saat diijab-kabulkan. Andai semua kemanisan sudah dicicip sebelum perkahwinan, apakah yang tinggal selepas pernikahan nanti?

Sabarlah... Kalau sudah jodoh,tidak ke mana.

Peringatan ini bukanlah untuk mencaci, apatah lagi mengkeji, cuma secebis peringatan dari insan hina ini untuk diri dan semua...

Jaga diri, hiasi peribadi.

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula) (An-Nur : 26)


Andai cinta itu berasaskan taqwa,
Bertunjangkan syara,
Maka ya Allah,
Ku tuntut cinta-Mu itu...



4 comments:

kinabell said...

salam,
kak..
alhamdulillah..
thanks. cpt je Allah sampaikan teguran buat ana melalui post akak kali ni..
doakan ana,

Mastura Mohd Yusuf said...

Salam dik...

Maha suci Allah yang mampu membolak-balikkan hati manusia, moga kita sama-sama dapat tegur-menegur kerana apa gunanya dakwah tanpa tarbiyyah? :)


"Orang mukmin dengan orang yang lain adalah umpama satu binaan ; saling kuat-menguatkan antara satu sama lain" (Al-Hadith)

mIZ_emo said...

thanx..for d brainwash..;)

Mastura Mohd Yusuf said...

Alhamdulillah, semoga sama-sama mendapat manfaat =)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .