Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, December 24, 2009

Palestin Semakin Dilupakan


Peristiwa berdarah menyayat hati,
Semakin hari semakin dilupakan,
Apakah nanti...
Peristiwa itu terus lenyap dari ingatan?


"Kak Mas, nak biskut tak?" Hazim bertanya ketika ana sedang leka menonton televisyen. Biskut Munchys oat krunch hanya tinggal sepeket lagi.

"Em, nak." Ana menjawab ringkas, acuh tidak acuh.

"Nah"Hazim pantas membuka satu-satunya paket yang tinggal itu dan menghulurkan kepada ana.

"Ala.. wawa taknak makan sekarang, wawa nak makan esok." Ana membalas, berpura-pura merajuk

Keesokannya, pagi-pagi lagi ana terus melangkah ke dapur, menjengah ke dalam kotak makanan dan kelihatan kotak munchs oat krunch berserta tulisan di atasnya. Kotak diangkat dan ana mula membaca.



Jangan buang. Ada lagi 2 keping biskut untuk wawa




Ringkas tulisan itu, tapi cukup bermakna.

***

Palestin Menangis

Mengenangkan 2 keping biskut itu... tiba-tiba fikiran ini jauh melayang ke satu buah negara yang sedang diserang habis-habisan oleh kafir laknatullah. Negara yang dikelilingi dengan negara-negara Islam, namun tiada tindakan diambil petanda ukhuwah yang kian rapuh. Saat ana enak makan biskut munchys itu, mereka makan apa?

Adakah Palestin semakin dilupakan? Kita bergembira di sana-sini, melancong, membeli-belah, makan-makan dan sebagainya tanpa sedikit pun kita ingat kepada saudara kita di sana... Adakah kita lupa bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud, tidak lengkap iman seseorang itu selagimana dia tidak mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.

"Ah.. kau boikot-boikot buat apa? Kang haus, kau minum juga coca-cola"

Astarghfirullah. Ana pernah diajukan ayat sebegitu. Selain beristighfar,apalagi insan hina ini mampu lakukan? Benar, ana ini lemah.. Tidak banyak yang ana mampu lakukan untuk Palestin tercinta, untuk saudara-saudaraku di sana yang sedang merintih.. Yang setiap detiknya menghitung saat-saat kematian akan tiba..

Benar, ana akui ana tidak mampu mengangkat senjata untuk bersama-sama mereka di sana. Ana juga tidak mampu berjihad di medan perang. Tapi, sekurang-kurangnya ana mahu bermujahadah. Bermujahadah melawan nafsu semaksimum mungkin dengan tidak membeli barang-barangan yang menyumbang kepada peluru-peluru yang bakal menembusi badan-badan longlai saudara ana di sana.

Meneguk coca-cola sungguh-sungguh seperti meneguk darah saudara ana. Ana tidak sanggup.

Dan sekurang-kurangnya... saat disoal satu hari nanti; apakah yang telah ana lakukan untuk saudara ana yang dalam kesakitan? insyaAllah ana mampu menjawabnya.

Palestin Kian Dilupakan




Ana masih ingat, saat gaza diserang secara besar-besaran... Surat khabar, dan segala jenis media giat memperlihatkan peristiwa tragis itu.. masyarakat keluar beramai-ramai dengan niat mahu keadilan ditegakkan...

Namun sayang seribu kali sayang... Semangat-semangat itu kian pudar, dari hari ke hari... dari detik ke detik... Sehingga Palestin semakin lenyap dari ingatan, seolah-olah negara itu sudah mencapai kemerdekaan, dan seolah-olah saudara-saudara kita sedang bergembira di sana, sebagaimana kita bergembira di sini.

Ana teringat satu kisah di mana ketika perang, ada 3 orang yang cedera parah. Pemuda pertama merintih.."Air..air..." petugas yang mendengar segera menyuakan air, tetapi sebaik sahaja mendengar pemuda kedua jua merintih kehausan, dia segera berkata "Berilah kepada pemuda itu" Petugas itu pun berlari ingin menyuakan air kepada pemuda kedua, tetapi baru sahaja air itu ingin dihirup, pemuda ketiga pula merintih kehausan.. Pemuda kedua pun berkata "Berilah air kepada pemuda itu"

Akhirnya, ketiga-tiga pemuda meninggal dunia. Dalam satu ikatan ukhuwaah yang tertinggi kerana Allah.

Tapi kita sekarang, tidak lagi umpama satu tubuh.. cubit peha kanan, peha kiri terasa juga. Kita lebih gemar hidup sendiri-sendiri, dan lebih menyayat hati.. Kita tegar melihat saudara-saudara kita dalam kesusahan.

"Oh, kasihan mereka" Itu sahaja, dan tiada tindakan susulan.

Kita sedang berhibur... Mereka sedang bersiap-sedia melawan musuh.
Kita enak makan yang sedap-sedap... Mereka makan tidak menentu.
Kita enak tidur di tilam yang empuk... Mereka tidur berbantalkan lengan.

TAPI!!

Mungkinkah, 'di sana' nanti.. segala keenakan itu akan tetap kekal di samping kita setelah kita mengabaikan mereka di sini...

Marilah kita bersama-sama kembali mengingati saudara-saudara kita yang sedang dalam kesusahan... Kenang mereka dalam doamu...

***

Dua keping biskut itu ana ambil, dan hulurkan kepada Hazim yang sedang asyik menghadap komputer.

'Ambillah dik... Mungkin dikau lebih memerlukan... Moga membesar menjadi anak yang soleh'

Oh saudaraku,
Maafkan kami yang terleka,
Maafkan kami yang alpa,
Moga kalian dirahmatiNya..



1 comment:

adilah binti kamal azizi said...

EM...dlah doakan sahabat2 kita diberikan kekuatan untuk menghadapi segala bentuk serangan..sesungguhnya Allah bersama2 mereka..Allahumman surna wal muslimina wal mujahidin fi palestin...amin

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .