Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, January 7, 2010

Akar Sabar Itu Pahit, Tapi Buahnya Manis


Perit sungguh ujian yang melanda,
Bertambah perit apabila dilanda gelora,
Diri menunduk menongkah badai,
Dan ku lihat sinar di sana...


Diri yang lemah ini juga hajat sangat doa darimu wahai mujahidah solehah. Walaupun kita jauh tapi Allah tautkan hati2 kita, agar menjadi qudwah pelebar agama yang diredhaiNya. Wahai sahabat, jika engkau memandang segalanya adalah drp Allah, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sakitnya hatimu, yang membuat keinginanmu terhalang, yang menyusahkan kehidupanmu, pasti akan damailah hatimu... Kerana masakan Allah mentakdirkan segalanya terhadapmu utk sesuatu yang sia2? Bkn Allah tak tahu deritamu, tp mungkin itulah yang Dia mahu... Mungkin utk menguji sedalam mana cintamu terhadapNya.


Mesej itu ana tatap. Hiba. terharu.

Handphone berbunyi lagi.

Terima Kasih Duhai Sahibahku


1 MMS diterima dari sahibah yang lain.

Mesej dibuka. Terdengarlah suaranya sayup-sayup membacakan doa buat ana. Ada sendu di pengakhiran suara itu. Sedih ana sedihnya jua.

Seorang lagi sahibah menangis melihat gambar ana yang bengkak-bengkak mata akibat seharian menangis.

Ana menjadi penasaran. Terasa sungguh Allah masih mengingati ana dengan kurniaan para sahibah yang subhanallah! Hebat-hebat belaka. Malahan ana tidak sanggup berfikir akan kehilangan mereka. Tidak sanggup. Sedih mereka, sedih ana jua. Gembira mereka, gembira ana jua.

Di saat ujian yang besar menimpa diri ini, para sahibah tidak putus-putus menghantar mesej memberi kekuatan. Memberi mesej agar ana bertenang. Mereka tidak pernah berubah, menegur ana tatkala ana silap, menjadi tongkat bagi ana yang lemah dan menjadi cahaya tatkala ana berada di dalam kegelapan.

Para sahibahku... Ketahuilah ana amat menyayangi kalian. Teramat sayang kerana Allah. Benarlah, berukhwah kerana Allah itu terlalu indah. Sangat indah.

Terima kasih ya Allah..

Akar sabar itu pahit, tetapi buahnya manis


Ana sudah menjangka.. 5 tahun yang bakal dilalui bukanlah akan disirami mawar nan indah, juga bukan dihiasi haruman mewangi tetapi ana harus bersedia dengan duri-duri tajam di sepanjang jalan, juga bauan busuk yang menyelubungi udara.

Ana harus kuat.

"Saya tengok kamu ni ada potensi untuk menjadi pejuang muslimah yang berjaya. Cuba tengok ikan, dikelilingi laut masin, tapi isinya tetap tawar." Kata-kata semangat disuntik masuk secara tepat ke dalam hati ana oleh pensyarah di jabatan HEP.

"Tapi puan.. saya tak kuat" Ana mengeluh.

"Kuat tak kuat, kamu yang tentukan."

"Saya takut sangat hati saya mati. Saya tak mahu terbiasa dengan perkara yang melanggar syariat."

"Inilah saatnya, kamu mahu menguji keimanan kamu...."

Ana terdiam. Di sebalik kata-kata itu ada benarnya. Selama ini ana dikelilingi suasana Islami, yang mana semuanya terjaga. Dari A sampai Z. Dan kini semuanya terbalik secara keseluruhan..

Ana masih ada rasa sensitif terhadap semua itu, alhamdulillah.. Petanda iman masih ada.. Tapi...

"Saya takut kalau saya hilang sensitiviti." Ana bersuara lagi. Air mata sudah mula bergenang.

"Beginilah. Waktu PJ tu 2 jam, lagi 22 jam apa yang kamu lakukan untuk melawan 2 jam tu? Kamu dah berjaya melalui semester 1 dengan sebaiknya.."

Ana berfikir kembali. Zikir, doa, membaca Al-Quran, berkumpul dengan orang soleh... Sudah lengkapkah semua itu?

Perbincangan bersambung.. dan ana mula melihat satu-persatu perkara yang terbentang di hadapan mata. Perasaan ana lega sungguh. Mungkin saat itu kami berbicara sesungguhnya. Dari hati ke hati.

Sungguh, Allah tidak pernah melupakan hambaNya. Cuma kita harus bersabar kerana buahnya nanti manis :)

Jangan jadi seperti monyet


Ketika angin kencang, monyet akan berpegang erat pada dahan. Tetapi, ketika angin sepoi-sepoi bahasa, monyet akan terlupa sebentar pada pegangannya dan kemungkinan besar akan jatuh ke bumi.

Begitu juga kebanyakan kita. Ketika diuji, kita memegang erat pada prinsip yang telah kita cipta, tetapi andai semuanya kelihatan baik-baik sahaja kita mula lupa pada pendirian kita dan akhirnya semua itu akan terlepas dengan mudah. Tiada lagi prinsip. Tiada lagi pengangan. Na'uzubillah.

Pengalaman dan pengajaran yang telah ana laluilah yang telah menjadikan ana seperti ana sekarang. Yang mampu mencoret barang sepatah dua kata untuk muhasabah bersama. Benar, ana akui... Ujian itu terlalu perit untuk ditanggung. Tetapi kita harus ingat bahawa Allah menguji mengikut kemampuan hambaNya.

Terkadang ketika kita sedang diuji, kita akan merasa lemah jua tidak bermaya. Kita menangis dan merintih mengapa semua ini berlaku. Kita rasa tidak mampu. Tidak kuat. Tetapi hakikatnya, Allah telah mengukur tahap kemampuan kita, dan bersyukurlah kerana dugaan itu tiba. Itu tandanya Allah masih mengingati kita, Allah masih menyayangi kita dan Allah amat merindui rintahan kita.....

Allah juga mahu memupuk jiwa agar menjadi lebih kuat dan tabah. Kerana di hadapan sana.. Pelbagai lagi dugaan yang menanti.

Fahamilah Sahabatmu


Seorang sahabat itu haruslah memberi kekuatan kepada sahabatnya yang lain. Ketika dia sedih, dampingilah dia.. Dengarlah rintihan hatinya. Sokonglah dia dan berilah pendapat dengan sebaik mungkin. Dari hati ke hati.

Terkadang mereka yang diuji akan merasa penat untuk bercerita. Merasa penat untuk berkongsi. Malah merasa penat untuk mendengar segala nasihat yang mendatang. Tetapi bersabarlah kerana sahabatmu itu memerlukanmu...

Dengarlah dahulu segala rintihannya..... Sokonglah dia dahulu sebelum mengemukakan pendapatmu. Sama seperti bagaimana cara terbaik untuk menegur insan lain.

"Alhamdulillah.. cantik betul lah awak hari ni.. Kemasnya, subhanallah.. Tapi saya rasa natural beauty lagi cantik. Awk tanpa make up pun cantik tahu?" Suara Halimah menegur sahibahnya yang berhias secara keterlaluan.

"Sedihnya peristiwa tu... Kena buat tu, kena buat ni.. saya faham.. Hm, macam manalah kan nak lalui detik-detik tu. Tapi saya tahu awak kuat! Awak tak boleh mengalah tau.. Awak kena terus berjuang."

Terkadang percakapan kita yang sedikit, untuk memberi nasihat akan hanya memberi kesan luka di hati insan lain.

Benar, niat kita memang baik. Tapi manusia yang sedang dalam kemurungan akan mudah terguris dan tidak mudah menerima pendapat.

Maka berkatalah dengan sebaiknya dan fahamilah sahabat kita sedalamnya...

Wallahu'alam...

Setiap dugaan yang melanda,
Aku yakin bahawa Engkau bersamaku Allah,
Tunjuki aku cahaya itu,
Agar aku bisa menggapainya,
Mendakapnya penuh erat......

2 comments:

Kelbros said...

Assalamualaikum.
Nukilan yang sangat bagus.
Terasa di hati
Jazakallah

Mastura Mohd Yusuf said...

waalaikumsalam.

Alhamdulillah, terima kasih Allah kerana masih memegang hati-hati kita sehingga masih ada rasa sensitif terhadap agama. =)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .