Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Saturday, June 6, 2009

Terselit Hikmah Di Setiap Kejadian



“Isk.. Isk…”

Ana masih ingat pada waktu itu… Sebaik mata ana melihat keputusan SPM yang tertera pada slip, ana terus menangis dan berlari ke arah umi ana..

Ana menangis semahu-mahunya….

Menangis sehingga bengkak mata ana…

Ana memperoleh 7A 3B dan 1C untuk subjek kimia dan kerana C itulah ana merasakan bahawa keputusan itu rosak teruk. Seolah-olah dunia ini sudah hampir kiamat! Apatah lagi rakan-rakan ana kebanyakannya memperoleh 9A ke atas.

“Lah, oklah tu 7A”

“Yang awak pandang 1 C tu kenapa? Berderet A kat depan tu awak tak nampak…”

Kata-kata yang datang dan pergi seolah-olah tidak terkesan langsung oleh ana. Ana terus-terusan bersedih. Satu hari itu ana tidak makan,hanya menangis mengesali apa yang telah berlaku…

Dan di situlah silapnya!

Lumrah manusia, senang sungguh untuk lupa. Dan ketika itu ana terlupa bahawa ana ini adalah hambaNya, ana lupa bahawa ana belajar dan mengambil periksa semata-mata keranaNya, ana lupa untuk memandang segala nikmat yang telah diberi,tetapi lebih suka memandang satu keburukan yang menimpa dan ana lupa bahawa sebagai hamba ana sememengnya layak diuji!

“Yang awak pandang 1 C tu kenapa? Berderet A kat depan tu awak tak nampak…”

Ketika ana merenung kembali ke dalam diri, ana akui kebenaran kata-kata itu. Mari kita renung ke dalam diri sendiri.. Betapa banyak nikmat yang Allah telah beri secara percuma kepada kita, tetapi kerana hanya sedikit ujian yang menimpa diri kita, kita senang benar mencerca takdir, senang sekali kita mengatakan bahawa Allah tidak adil dan senang sungguh kita melatah melawan kehendak Allah yang Maha Mengetahui segala sesuatu…

Dalam sesuatu perkara itu ada hitam dan putihnya!

Jika kita cenderung memandang kepada yang hitam itu, maka hitamlah natijahnya… Namun andai putih yang dipandang, dalam apa jua keadaan maka akan putihlah natijahnya! Perkara yang telah berlalu merupakan sesuatu yang paling jauh sekali dari kita, sesuatu yang tidak mungkin akan kita kecapi lagi.. Oleh itu,pandanglah masa hadapan dan corakkan ia sebaik mungkin, jadikan masa lalu itu sebagai pengajaran dan petunjuk agar lakaran di kanvas masa depan kita menjadi lebih cantik dan sempurna…

Andai kita jatuh, kita berjaya, kita senang atau susah… Yakinlah bahawa Allah telah mengatur segalanya yang terbaik untuk diri kita…

“Sedihnya.. markah exam rendah!”

Ana akui, ana sendiri tidak dapat mengelak daripada kesedihan andai markah peperiksaan ana rendah. Tetapi, muhasabahlah kembali diri kita, mungkin masih ada kesilapan di mana-mana, mungkin sejadah keimanan kita sudah terkoyak di sana sini dan kita perlu berasa beruntung kerana Allah telah memilih kita untuk ditarbiyyah…!

Di Jalan Ini Ana Melangkah…

Rupanya ada hikmah mengapa ana dapat C untuk subjek Kimia. Ana jadi tidak ada mood untuk ke matrikulasi dan juga Asasi Sains Fizik University Malaya. Bahkan, ana mengambil keputusan untuk menjejakkan kaki ke sebuah kolej swasta- Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor. Setelah beristikharah dan bermusyawarah, ana tekad untuk melangkah ke sini dan Alhamdulillah Allah telah melembutkan hati abi yang pada mulanya tidak setuju ana memilih kolej swasta.

Dan di sini… Segalanya bermula, iman ana cukup sihat di sini… Akidah ana benar-benar terjaga dan bi’ah solehahnya membuatkan ana berasa sedih untuk meninggalkan kolej ini… Sejadah iman ana yang mungkin telah banyak terkoyak,perlahan-lahan dijahit kembali…Suasana yang tidak mungkin ana dapat di luar sana….

Tenang… Damai…..

Dan di jalan inilah ana terus melangkah. Jalan Perjuangan. Jalan Tarbiyyah. Biar perit, biar onak duri terpaksa ditempuh, ana tidak lagi gentar kerana ana yakin Allah bersama.. Apatah lagi ana telah dikurniakan para sahibah yang begitu baik dan solehah, yang menjadi pendokong dan penyokong ana tatkala diri terasa lemah, tatkala diri jatuh terluka….

Dalam gembira terselit duka

“Allah, rindunya ana pada kalian….”

Alhamdulillah,dalam keadaan iman yang sihat di sini, terkadang ana teringat pada rakan-rakan lama ana.. Sihatkah iman kalian….?

Terasa begitu hina diri ini… Tatkala diri disibukkan dengan program-program Agama, tatkala hati disibukkan mencari makanannya yang terbaik… Ana terlupa… Ana terlupa bahawa di sana, ada sepasang mata yang memandang, ada sekeping hati yang merintih, ada iman yang menjerit memberontak…

Maafkanku sahabatku…………..

Berat mata ana digenangi air tatkala mendengar khabar tentang kalian…. Tersentak jiwa ana tatkala melihat gambar-gambar kalian… Pantas benar kalian berubah, diasak suasana mungkin…..

Oh Allah… Kejamnya diriku membiarkan mereka terus-terusan begitu…. Tapi mengapa ana terus-terusan lemah? Mengapa ana terus-terusan membiarkan kalian begitu?

Teman…. Ana sudah cuba menegur setakat mampu, ana sudah cuba menghubungi kalian sekerap mungkin… Namun, maafkanlah kerana diri ini terlalu perasan disibukkan dengan bermacam perkara sehingga terkadang ana terlupa untuk bertanya khabar…

Maafkanlah ana yang terkadang alpa untuk memikirkan masalah ummah, bahkan terus-terusan memikirkan masalah yang sezahrah cuma...

Moga kita bersama-sama ingat untuk ' membawa’ Allah bersama biar di mana sekali pun kita berada… kerana hanya Dia yang dapat menyelamatkan kita di dunia dan akhirat...

Allah ma’ana… insyaAllah...

Selamat Berjuang- Brothers

Malam siang berlalu
Gerhana kesayuan
Tiada berkesudahan

Detik masa berlalu
Tiada berhenti
Oh syahdunya

Sejenak ku terkenang
Hakikat perjuangan
Penuh onak dan cabalan

Bersama teman - teman
Harungi kehidupan
Oh indahnya o ooo

Berat rasanya
Didalam jiwa
Untuk melangkah
meninggalkan semua

Kasih dan cinta
Yang terbina
Iakan selamanya
O ooo

Slamat berjuang sahabatku
Semoga Allah berkatimu
Kenangan indah bersamamu
Takkan kubiar dia berlalu
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah semua ikrar kita

Hati ini sayu mengenangkan
Sengsara di dalam perjuangan
Jiwa ku merana dan meronta mengharapkan
Kedamaian dan jua ketenangan wo uwo

Tetapi kuakur pada hakikat
Suka dan duka dalam perjuangan
Perlu ketabahan dan kekuatan
Keteguhan hati berlandaskan iman

Slamat berjuang sahabatku(sahabatku)
Semoga Allah berkatimu (berkatimu)
Kenangan indah bersamamu (bersamamu)
Takkan kubiar ia berlalu (ooooo)
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah (ingatlah) semua ikrar kita

Wallahu’alam.. :)

2 comments:

k4MArUL Ab4d! said...

salam ukhwah...

sekadar mohon pertolongan,
tiada paksaan,
minta mastura gubahkan satu lirik berkonsepkan ukhwah persahabatan...
saya kekeringan idea untuk menyusun bait jadi kata pujangga...

salam...

k4MArUL Ab4d! said...

salam...
maaf mengganggu...
ni antara bait yang saya karang menjadi lagu...
mohon untuk saudari lemparkan komentar dan meneliti jika ada yang perlu diperbaiki.tajuknya masih lagi ana cari...

Luhur budimu,
Sejernih embun di pagi hari
Sinarnya berkilauan saat hadir mentari
Gugur titisnya membasahi bumi

Kau anyamkan harapan dan impian
Kau semarakkan kobar yang telah padam
Kau titipkan kasih dan sayang
Tanda ukhwah berpanjangan

Ikatan ini tak kan terhenti
Selagi jiwa sarat merasai
Keihklasan yang kau beri
Ikatan ini tak kan terhenti
Selagi kasih-Nya ada mengiringi

Ya Allah,
Ya Rahman,
Ya Rahim,
Redhailah akrab persahabatan ini
Jauhilah sengketa dan kelahi
Agar kami tidak sesekali memusuhi
Sesama sendiri


Sahabat sejati
Ukwah ini sentiasa bersemi
Ikatan ini tak akan terhenti
Selagi kau masih disisi

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .