Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Wednesday, June 10, 2009

What You Give, You Get Back!


“Ahh.. Aku peduli apa, suka hati aku lah nak buat apa pun” Bentak seorang pemuda yang merasa puas mengherdik sahabatnya.

“Kau tak kesian ke kat dia? Malu lah dia kau bentak-bentak dia depan orang ramai” Temannya menasihati.

Begitulah kita, seringkali terlupa bahawa hidup di dunia ini ibarat roda, ketika kita berada di atas, jangan sesekali kita lupa pada mereka yang berada di bawah. Acapkali kita merasa kita ini berada di pihak yang betul dan acapkali juga kita mengecap seseorang itu sebagai jahat dan tidak berguna dengan hanya satu kesalahan yang dilakukan.

Beginilah.

Cuba ambil sehelai kertas A4 dan lukis satu bulatan di tengah-tengahnya. Hitamkan bulatan itu. Apa yang anda nampak? Pastinya bulat yang kotor dan tidak menyenangkan, sedangkan di bahagian tepinya warna putih yang banyak seolah-olah lenyap daripada pandangan kita yang terbatas.

Begitulah lumrah hidup manusia. Kita seringkali melihat keburukan seseorang dan melupakan segala amal kebajikan yang telah mereka lakukan.

“Ish, tak senonoh betul lah tidur lepas subuh.”

“Kata hebat agama tapi kenapa suka datang lambat ke kelas”

Bisikan-bisikan buruk sangka yang kebiasaannya lahir daripada para syaitan seringkali menghantui hidup manusia dan manusia yang lemah seringkali terpedaya. Mungkin sahabat yang tidur selepas subuh terlalu penat dan mereka yang datang lambat mempunyai masalah lain. Kita tidak perasan itu semua. Kenapa? Kerana kita seringkali merasa diri sendiri benar, kita merasa bahawa kita berada di pusat dunia dan semua orang di sekeliling kita harus akur kepada segala tindak-tanduk yang kita lakukan.

Mereka yang tidak menyayangi tidak akan disayangi. Begitulah pesanan Insan Agung, Rasulullah S.A.W, di sebalik pesanan yang satu, terselit seribu makna yang tersirat…

What you give, you get back! Jika kita tidak menyayangi maka kita tidak akan disayangi. Jika hari ini kita mengherdik orang lain mungkin esok kita akan diherdik, Jika hari ini kita berburuk sangka pada orang lain mungkin esok kita pula yang akan dipandang serong, jika hari ini kita mengata mungkin esok kita akan dikata.

Jadi apabila sesuatu kejadian yang buruk menimpa diri, seharusnya kita tidak terus menuding jari menyalahkan insan lain, menyalahkan Allah, menyalahkan takdir tetapi tudinglah jari ke arah satu makhluk yang begelar DIRI SENDIRI!

Jika kita terserempak dengan mereka yang sedang melakukan maksiat,atau pun memakai pakaian yang tidak bertepatan dengan syara’, berapa peratuskah antara kita yang akan mengatakan;

“Ish! Teruknya…”

Berbanding

“Astarghfirullahalazim… Kasihannya dia, ya Allah kau kurniakanlah hidayahMu kepadanya”

Seharusnya sebelum melakukan sesuatu kita perlu bijak menilai, meletakkan diri kita di tempat insan lain agar hati yang lunak itu bisa memahami bahawa tidak semua orang berada dalam kesenangan seperti yang sedang kita rasai. Tidak semua orang berperangai sama seperti kita dan tidak semua orang berfikir sama seperti kita.

Itulah tanda hebatnya Allah yang menciptakan manusia agar saling melengkapi, tetapi malangnya manusia yang memiliki akal seolah-olah tidak memahami bahkan memilih untuk mementingkan diri dan seterusnya merosakkan amal islami.

Jadi, sebagai seorang muslim yang sejati, ayuhlah kita bersama-sama menjahit kembali sejadah iman yang mungkin telah terkoyak, ayuh kita penuhkan hati dengan sifat berbaik sangka, bersihkah karat-karat jahiliah yang telah lama bersarang di dalam hati. Ingatlah setiap apa yang kita lakukan pasti akan mendapat balasan. Jika tidak di dunia, pastinya di akhirat nanti!

What You Give, You Get Back!

Wallahu’alam…

3 comments:

Mohamad Hisyam said...

suka. suka...

salimah said...

al-Hujurat:12-13

Mastura Mohd Yusuf said...

Jazakumullah Khairan Khathira..

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .