Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, January 20, 2011

Eksperimen Hati

Hati hitam dan putih, kamu yang mana? :)

"Ish, gelisahnya.."

"Aduhai..Kenapa hati tak tenteram ni"

Ramai orang yang mengadu hati tidak tenang, tetapi berapa ramai yang mengetahui punca sebenar hati yang tidak tenang?

"Ahhh!! Kenapa aku belajar, susah sangat nak menghafal?"

Mari kita mengimbas kembali ke beberapa puluh,ratus tahun yang dulu.. Imam Ghazali melihat Imam Syafie sebagai seorang insan yang amat cerdik sekali, lantas beliau berpesan, "Wahai Syafie, ilmu itu adalah cahaya dan maksiat adalah kegelapan.."

Ha! Apa maksudnya? Adakah hobi Imam Ghazali mengatakan sesuatu begitu, atau beliau saja-saja mahu melihat Imam Syafie takut atau tidak dengan sergahan beliau? tidak.tidak. Bukan itu. Baik sahabat, dari segi sainsnya, cahaya tidak akan mampu untuk menembusi satu objek legap, ditambah lagi dengan legam (hitam).

Betapa berkiasnya seorang ilmuwan seperti Imam Ghazali dalam menasihati. Ilmu itu adalah cahaya, dan maksiat itu adalah kegelapan, cahaya dan kegelapan tidak mungkin akan bersatu - seperti minyak dan air.

"Adoi, jadi macam mana ni? Hati dah gelisah ni, ilmu pun tak masuk.. Saya dah buat baik dah, dah pergi dengar tazkirah semua tapi kenapa hati tak tenteram?"

Baiklah, jom bersama saya membuat eksperimen! :)


Sebelum buat eksperimen, kena ada hipotesis dahulu kan? Baik baik. Hipotesisnya adalah : Apabila hati yang penuh maksiat, diberi kebaikan sekalipun masih lagi tidak tenteram.

Manusia itu dilahirkan dalam keadaan suci dan bersih, fitrahnya hati manusia itu jernih, putih dan suci. Sekarang, bayangkan bahawa gelas itu adalah hati, dan isi di dalamnya adalah kebaikan/kejahatan yang bersarang dalam relung hati.

Pada awal-awal, sewaktu kita baru sahaja lahir, Hati kita adalah begini :

Hati fitrahnya putih,bersih dan suci..

Selepas itu, kita semakin membesar, melihat dunia dengan mata nafsu, mencuba itu dan ini. Kita seringkali dinasihati, seringkali mendengar peringatan, "Pulanglah..Allah menantimu."

Tapi kita degil, "AH,muda hanya sekali!" Lalu kita berjalan dengan penuh bongkak, tanpa kita sedari kaki itu pun Allah yang beri. Kita melihat peraturan Allah sebagai sesuatu yang melecehkan tanpa kita sedari tiada satu degup pun jantung yang mampu berdengup tanpa izin Allah.

Lantas, hati yang dahulunya putih menjadi hitam :



Suatu hari, Allah Yang Maha Pengasih kasihan melihat kita, lantas dengan penuh rahmat, Dia datangkan hidayah dan peringatanNya - mungkin dalam bentuk kematian,kesakitan atau lintasan baik semulajadi di dalam hati. "Ish, kenapa hati tak tenteram ni... ya Allah, dah berapa lama aku bergelumang dengan dosa."

Hati kita bergetar. Ya, hati yang hitam itu bergetar dengan peringatan Allah. Hati yang hitam itu mahu pulang ke fitrahnya yang suci bersih, ya, hati itu mahu pulang ke bentuk asal, sama seperti kita yang sering mahu pulang ke pangkuan bonda. Kerana apa? Kerana itu fitrahnya. Manusia tidak akan mampu untuk melawan fitrah yang telah Allah tetapkan. Subhanallah... Hebatnya Allah yang mencipta.

Justeru itu, kita pun mula membuat kebaikan. Kita menolong rakan, mendengar tazkirah, tapi dalam masa yang sama, ada lagi kejahilan dahulu yang masih kita lakukan. Iyalah, bukan mudah membuang sesuatu tabiat yang sudah terbiasa kita lakukan.

Lalu, kita pun runsing,mengapa hati masih tidak tenteram?

Baik..Mari lihat gambar di bawah. Air yang jernih itu adalah kebaikan, sebanyak mana pun kita menuang air itu ke dalam gelas, gelas itu masih lagi mempunyai air yang keruh. Lihat :



"AHhh... Jadi bagaimana lagi?!"

Beginilah, jika kita minum kopi, gelas pun kotor. Adakah untuk minum air soya pula selepas itu, kita tuang saja air soya ke dalam bekas yang kotor tadi?

Tidak? Jadi apa yang kita lakukan?

Basuh? Ya. Betul.

Maka,hati yang hitam dengan kemaksiatan tadi, kita bersihkan dengan membuang segala kemaksiatan yang bersarang dalam hati.

Dahulu selalu tengking-tengking mak, buangkan maksiat itu.
Dahulu selalu marah-marah, buangkan maksiat itu.
Dahulu selalu bergaduh, buangkan maksiat itu.

Nah, buang semuanya :

Buang segala kemaksiatan dalam hati

Lalu, kita isi kembali dengan kebaikan dan ilmu-ilmu Allah, hati pun akan menjadi putih seperti sediakala, ilmu pun akan mudah meresap, hati pun akan menjadi damai,tenang dan tenteram.

Tadaa! Hati jadi sama seperti dahulu :)

Maka kita pun mampu berjalan dengan damai,melihat segalanya dari Allah dan menjalankan tugas khalifah yang sudah lama terkubur.

Jadi, adakah hipotesis diterima?

Sahabat cuba dulu, kemudian jawablah sendiri dengan mata hati :)

Di dalam tubuh badan manusia ada seketul daging yang apabila baik daging itu, maka baiklah seluruh tubuh badan (jasad), dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad, sesungguhnya ia adalah hati. (Hadis riwayat Bukhari)


Wallahu'alam

2 comments:

Anonymous said...

terima kasih atas cadangan eksperimen tu....-kodama-

Mastura Mohd Yusuf said...

insyaAllah...moga bermanfaat :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .