Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Saturday, January 29, 2011

Mari Berdoa



"Ish, kenapa lampu ni." Sahibah yang sedang membuat kerja memandang ke atas. Lampu kalimantang seolah-olah kelam dan berkelip.

Saya yang sedang bersiap untuk bertemu abang juga terpana.

Semua pergerakan seolah-olah terhenti.

Pup! Elektrik terpadam. Lampu kecemasan menyala.

"Astarghfirullah!" Kami terkejut.

Kalut

"ya Allah..macam mana nak pergi kelas ni." Teman sebilik tersayang yang juga sedang bersiap untuk ke kelas meluahkan rasa.

"Macam mana nak turun ni" Saya menyambung. Rumah kami bukanlah terletak di tingkat 1 atau 2 tetapi di tingkat 11! Bagaimana? Bila turun,bagaimana mahu naik pula.

"Kat masjid ada lampu tak?"

"Tak tahulah.."

Telefon saya berdering. Tertera nama abang saya.

"Assalamualaikum abang adi, maybe lewat sikit kot. Ni blackout ni satu kolej."

"Oh, baru je ni blackout. Sampai kawasan perumahan luar."

Astarghfirullah! satu kawasan tiada elektrik. Kami menjadi kalut.

'Kring!!! Kring!!!' Bunyi loceng lif kedengaran. Lama. Kuat.

"Ya Allah!! Ada orang dalam lif."

Ya. Dan mereka terperangkap. Kami menjadi semakin panik. Dada berombak kencang seperti ingin pecah. Timbul kerisauan yang menggunung tinggi. Ramai pelajar yang menjerit. Tidak kurang ada yang menangis.

Loceng masih berbunyi. Panjang dan lama. Dan kemudian bunyi itu berhenti. Ah,sudah.. Bagaimana keadaan mereka yang terperangkap di dalam sana?

Kami bergerak menuju ke lif. Mengetuk-ngetuk sedikit pintu lif. "OK ke?" Kami bertanya. inginkan respon daripada mereka.

"Tolong!!" Ketukan dari dalam lif kedengaran. Tapi bukan di tingkat kami, entah mereka berada di tingkat berapa.

"Sabar! kami tolong!" Sahibah menelefon ustaz dan pihak bertanggungjawab datang tidak berapa lama kemudian.

Syukur semuanya selamat..

Gurauan Itu Bermakna

"Tadi suasana panik sangat..Ada orang jerit-jerit semua." Saya rancak bercerita kepada abang yang datang untuk membetulkan komputer riba.

"Menjerit-jerit?" Abang bertanya dan ketawa.

"Tak ada ke yang doa ke masa tu." Ketawanya masih berbaki.

Saya terdiam. Dalam gurauan itu ada kebenarannya.

Dalam suasana panik tadi, hanya segelintir sahaja pihak yang berdoa kepada Allah. Selebihnya lebih bergantung kepada manusia. Sedangkan, bila difikirkan semua yang berlaku adalah dengan izin dari Yang Maha Esa. Bagaimana jika Allah tidak izinkan agar elektrik dibetulkan? Bagaimana?

Manusia kian alpa... Bergantung sesama manusia tidak ke mana. Bukankah manusia itu kaum yang tidak sempurna? Maka gantunglah pengharapan itu kepada Yang Maha Sempurna!

Berdoalah...

Ingat tidak..Ketika lahir, kita tidak mampu berjalan, tidak mampu bercakap, tidak mampu ketawa.. Tapi kini, kita mampu melakukan segalanya.

Dengan izin siapa?

Bukankah segalanya dengan izin Allah? Hatta, kita mampu bernafas sehingga hari ini pun dengan izin Allah. Maka mengapa begitu sombong untuk mengangkat tangan dan berdoa, sedang Allah sendiri telah berfirman :


Dan Tuhanmu berfirman: "Berdo'alah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina". (Al-Mu'min : 60)


Janganlah kita menjadi hamba yang sombong kepada pencipta kita sendiri.

Siapa kita tanpa Allah?

Dia tidak memerlukan kita, bahkan kita yang amat memerlukanNya!

Wallahu'alam


2 comments:

NURUL ATIKA said...

sangat bermakna. dalam apa pun keadaan kita , hanya ALLAH yang menemani kita :)

Mastura Mohd Yusuf said...

betul tu. 10 markah untuk ukhti atika :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .