Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Saturday, March 26, 2011

Iktibar Bandung -Hari 3-


Oh Alam...
Betapa engkau cuba memberitahu..
Lihatlah aku,
Betapa hebatnya Allah menciptakan...


"Kita pergi tempat lain nak?" Saya bersuara.

Hari ini hari ketiga. Dalam tentatif program, hari ini semuanya hari melawat gedung-gedung dan pusat membeli belah. Oh, kami ke sana bukan sekadar untuk membeli-belah. Keajaiban alam ciptaan Tuhan masih terlalu banyak yang belum diteroka..

"Nak pergi Safari?" Emak bertanya. Teringat cadangan pemandu pelancong kami.

"Boleh juga." Saya menjawab.

"Nanti tengok bajet dulu."

Alhamdulillah... Segalanya berjalan lancar. Safari, segala haiwan di dalam sana.. nantikan kedatangan kami! :)

Perjalanan
"Berapa lama nak ke Safari?" Bapa saya bertanya sebaik punggung di labuhkan di dalam kereta Hyundai berwarna hitam itu.

"Dalam 2 jam" Pemandu pelancong menjawab. "Kita seharian di sana ya? Rasa rugi sudah datang jauh-jauh tapi sekejap saja."

"Okey." Semua bersetuju.

Perjalanan pada hari itu diriingi cuaca yang sederhana,. Panas tidak, sejuk pun tidak. Seperti biasa, di sekeliling jalan kelihatan para peniaga yang ingin menjual barang-barang perniagaan mereka. Keropok, permainan..dan.. Ah, keringat itu yang mengalir demi memberi makan anak dan isteri.

Mereka berjalan ke sana-sini, tidak hiraukan terik mentari mahu pun hujan yang membasahi bumi. Jika mereka berehat, maka menangislah anak dan isteri...

"Saya bukan mahu memperkecil mereka, tapi meniaga di tepi jalan begitu... Berapa sangat keuntungan yang dapat. Tapi mereka masih mampu beri makan anak isteri." Spontan, pemandu pelancong bersuara. "Rezeki dari Allah." Dia menyambung kata.

Benar... Rezeki dari Allah. Entah tiba-tiba saya teringat. Ada orang yang risau pada rezekinya sendiri,

"Ish,lepas habis belajar nak kerja apa eh? Takde masa depan la kerja ni. Nanti hidup susah."

"Kita ni..belajar saja, kerja, rezeki nanti Allah yang tentukan. Belajar untuk ilmu." Satu hari teman saya memberi satu ayat yang saya semat sehingga kini.

Siapa manusia untuk menentukan seseorang itu bahagia atau tidak? Ada manusia yang hidup dikelilingi kemewahan, wang, harta keliling pinggang tapi hati masih tidak tenteram. Duit selalu terasa tidak cukup.

Ada pula manusia yang kehidupannya sederhana, tidaklah dikelilingi harta tapi hatinya sentiasa tenang. Jika ada keperluan, wang sentiasa ada.

Semua itu bergantung pada BARAKAH yang Allah beri. Allah mengukur keikhlasan kita dalam menyelusuri hidup dan mencari rezeki.. Manusia sungguh tidak ada kuasa untuk menentukan itu!

Semakin Tiba

Kabus mulai turun. Tingkap kereta dibuka untuk merasa kesejukan udara di luar.

Kabus


Nikmat, nikmat sekali udara segar yang datangnya daripada pokok-pokok menghijau. Udara di atas gunung sungguh nikmatnya!

"Ni semua kedai jual jagung." Pemandu pelancong memecah kesunyian. Kami memandang ke sebelah kiri kereta. "Tapi semuanya buka malam, dan yang jual semuanya perempuan. Itu yang saya bingung."

"Kenapa? Lelaki semua dah bercucuk tanam ye?" Emak mengagak.

"Entahlah... eh ada kedai yang buka siang?" Pemandu pelancong membalas dan memperlahankan sedikit pemanduan. Entah, saya kurang berminat dan terus memandang ke sebelah kanan. Menyaksikan tumbuh-tumbuhan yang masih belum diteroka.

"ya Allah...macam tu pakaiannya?" Tiba-tiba terdengar suara emak seakan terkejut.

"Iya..sebab itulah saya bingung." Pemandu pelancong kami membalas. Sinis.

"Ha? Kenapa?" Saya yang tidak tahu apa-apa tiba-tiba merasa sangat ingin tahu.

"Hah, rugi wawa tak tengok." Adik berkata seraya tergelak kecil, saja mencurah minyak dalam api ingin tahu saya.

"Eleh tak pe.. tak kisah pun." Saya membalas dan memandang kembali ke arah kanan kereta.

Entah, mungkin pakaian wanita penjual jagung itu agak menjolok mata sehingga emak terkejut. Entah.. Manusia, apabila terlalu terdesak mampu melakukan apa-apa, sehingga kadangkala menghalalkan apa yang Allah haramkan. Mungkin sedar mungkin tidak rezeki yang diambil itu bakal diberi kepada keluarga,yang akan membentuk darah daging.

Atas sebab itulah masyarakat kian parah. Ummah semakin bermasalah.

Tapi, jangan memandang mereka dengan perasaan jelek dan benci. Mungkin mereka tidak tahu, maka bersangka baiklah wahai para pendakwah sekalian!

Safari

Segalanya berjalan lancar. Segalanya indah,alhamdulillah. Hujan yang turun rintik-rintik, menggamit kesejukan. Apatah lagi safari itu letaknya di atas gunung.



Subhanallah..hebatnya Allah yang mencipta.

Skrol gambar untuk lebih lanjut :)

video
Hippo~
Binatang-binatang pandai ambil turn tunggu kereta sampai :)








Masuk kandang singa kena tutup tingkap.

Adik terasa sangat cool dapat pegang harimau macam kucing parsi -.-"

Kesukaan saya.

Pemandangan dari dalam cable car.





Mengurut

"Adoi sakitnya kaki...nak pergi urut boleh tak mak?" Saya meminta izin, berserta kaki yang sengal-sengal akibat tak biasa berjalan banyak :)

"Pergilah.." Emak memberi izin.

Saya pantas mencapai telefon di hotel dan terus bersambung ke pusat urutan yang disediakan.

"Hello.. malam ni ada kosong tak?"Saya memulakan bicara.

"Ada... Mahu tempah?"

"Saya mahu tempat tertutup. Saya mahu datang dengan adik saya. Adik saya, tukang urut dia mahu lelaki boleh?"

"Tukang urut lelaki semuanya balik, penat kerja."

"Kalau macamtu, tak jadilah..." Saya sedih. Kaki masih berbisa.

Telefon diletak kembali ke tempatnya.

Tanpa disangka-sangka, tak lama kemudian, telefon berdering.

Oh, tukang urut lelaki sudah tiba!

Moga Allah kasih

"Akak asal Bandung?" Saya bertanya kepada kakak yang baik hati, bertugas untuk mengurut kaki saya.

"Iya." Dia tersenyum.

"Cantik." Senyumannya saya balas.

"Adik lebih cantik lagi." Dia membalas, katanya terhenti di situ. Kepala ditundukkan, "Nampak manis berkerudung."Dia menyambung dengan nada yang sebak.

Saya diam. Terpaku melihat kakak tersebut seolah-olah melayan perasaannya.

"Saya tak pernah urut lelaki." Dia memulakan bicara.

"Baguslah." Saya senyum, senang hati mendengar itu.

"Saya tak mahu.. "Dia menyambung.

Saya mengangguk.

Saya tahu dia kekok dengan pakaiannya. -Skirt pendek, kerana dia seorang wanita dan saya juga begitu..

"Adik, sudah siap.. adik rehatlah dulu."

Saya akur, berehat sambil menonton televisyen sementara menunggu adik saya yang masih belum siap lagi. Kakak itu ke bahagian belakang dan dia kembali dengan pakaian yang lain.

Lengkap bertutup semua,hanya tidak bertudung.

Benar telahan saya, dia tidak selesa dengan pakaian kerjanya sendiri. Allah...Allah..moga Allah kasih pada kakak tersebut,memberinya hidayah dan petunjuk agar kuat mengharungi dunia yang semakin rakus menipu.

"Akak dah nak balik?"


Dia senyum dan mengangguk.

Adik saya sudah pun selesai urutannya. Kami bergerak menuju ke bilik semula. Malam semakin lewat.

Dalam hati terus-terusan berdoa.

"Akak! Moga Allah kasih..."

Maka ni'mat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Ar-rahman : 16)

Terkadang manusia alpa..
Pada kepahitan dunia kerana terleka dengan setitik madu berbisa,
Ah,
Katakan pada awan nan biru itu,
Mengapa terus bersinar walau alam kian tercemar...

Bersambung......

Pautan : Iktibar Bandung -Hari 1-, Iktibar Bandung -Hari 2-

4 comments:

Anonymous said...

Salam, mas sape nme akak tu? i like this one :)

-Chy mlmku-

Mastura Mohd Yusuf said...

salam,

huhu..tak sempat nak tanya nama akk tulah laili. Afwan.

Like sebab ada gambar harimau eh? hehe.

Jazkillah

kucarkacir said...

saya penah pegi safari tu :)

Mastura Mohd Yusuf said...

Alhamdulillah..seronok kan :)

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .