Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Thursday, March 24, 2011

Koreksi Diri


Melihat ini, saya menangis.

*Iktibar Bandung ditangguh ke suatu masa nanti....

"Allah..." Mood saya jatuh. Berdepan dengan permasalahan demi permasalahan, terkadang membuatkan saya lemah untuk berdiri semula, melihat sekeliling.

Melihat ummah....

Di penghujung muhasabah itu,ada air mata yang mengalir...

"Kenapa.." Terkadang pantas mulut saya mempersoalkan itu dan ini. Terkadang terasa diri tersisih, terkadang terasa seolah-olah nasib tidak memihak kepada diri.

Namun... Melihat kembali segala nikmat yang telah Allah kurnia, masihkah layak untuk diri ini merasa tidak cukup, masih layakkah diri ini menyesali nasib yang menimpa?

Sungguh,tiada siapa yang mampu memahami saya sebagaimana Allah memahami keseluruhan diri ini.

Saya sedar dan akui,apalah sangat secubit rasa kasih ini daripada Ilahi berbanding dengan segala nikmat yang diberi. Saya tidak berhak untuk mempertikai dan saya juga tidak mahu mempertikai apa-apa.

Cuma...Saya perlukan tangan-tangan yang dahulu, yang mengangkat saya tatkala jatuh. Yang menghulur tangannya seraya berkata "Bangkit Mastura, Bangkit berdiri dan berlari. Jalan dakwah ini bukan mudah! Bukan untuk orang yang manja!"

Saya pendam satu-satu kelukaan dan masalah jauh di lubuk hati. Mencuba untuk memadamkannya dengan begitu payah, mencuba untuk mengukir senyum tatkala hati teruk berdarah.

Ah, siapa kata pendakwah tidak punya perasaan.

Saya sedih melihat usaha yang masih kurang untuk Islam, melihat betapa lemahnya diri menempuh badai, menghitung dosa-dosa yang kian menggunung. Sedih memikirkan permasalahan ummah, memikirkan betapa hodohnya perilaku diri menghadapi dunia fana, memikirkan bekalan yang masih kurang untuk menempuh akhirat sana.

Ah, siapalah yang benar-benar memahami melainkan Allah semata. Manusia senang memberi hukum, "Oh, selama ni tolong ada makna." Sewaktu saya berhenti melakukan pertolongan kerana mahu menenangkan hati.

Dengan begitu payah saya merangkak untuk berdiri, memaut segala yang ada di sisi. Ah, saya mahu berdiri kembali..melangkah gagah di medan ini!

Pemberian tanpa penerimaan umpama satu tubuh yang tidak lengkap. Saya perlu. Perlu pada peringatan dan nasihat daripada para sahabat. Saya perlu pada tazkirah-tazkirah kecil yang memberi nikmat pada hati.

Kini saya mencari dan mencari, ada tapi masih belum cukup. Justeru iman saya memberontak,memberi satu rasa tidak enak dalam hati. Penulisan menjadi hambar.

Ah, rindunya saya pada bumi KUIS tercinta...

Memikirkan itu semua, saya kembali terluka.

Sahabat, berilah saya peringatan.

Saya tidak mahu hanya memberi tanpa diingati. Saya insan alpa dan lalai. Tanpa nasihat dan peringatan maka hanyutlah saya dibawa arus dunia.......

Saya perlukan bimbingan, bukan hanya membimbing. Berbicaralah sahabat, berbicaralah dengan hikmah agar tenang kembali hati ini, agar iman kembali menjamah makanannya.....

Wallahu'alam

2 comments:

Anonymous said...

Sabarlah...mgkn ini salah satu dr pencerahan yg Allah berikan pada kamu..dr sudut yg berbeza..mmg sukar hendak menerima setelah lama memberi...:-)

Mastura Mohd Yusuf said...

Terima kasih :')

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .