Rasulullah s.a.w bersabda (yg bermaksud): Sampaikanlah pesanku walau 1 ayat :)

Friday, April 29, 2011

Kita Bukan Penghukum!


Petang-petang begini, terasa nyaman pula..

Waktu entri ini ditaip, petir dan guruh sedang saling berlawanan di luar sana, sekejap nanti, akan ada titik-titik hujan yang membasahi bumi yang kian gersang..

Alangkah indahnya jika hati yg kering dan kontang tanpa keimanan dapat sekali kembali basah dan lunak seperti tanah yang ditimpa hujan itu...

Kebelakangan ini...

Saya melihat ramai benar teman-teman yang marah-marah dan merasa benci terhadap beberapa individu/kumpulan di facebook yang mencaci dan mencela Islam.

"a!@$!%%@... kau ni mmg !@#!#!$!$..... tak guna! @$%@%@" Banyak pula kena sensor ye kat sini sebab kebanyakannya mencarut-carut di ruangan komen.

Sahabat, suka benar saya melihat masih ada sensitiviti dalam hati kalian mengenai Islam, nyata kalian sayangkannya... Tapi, timbul rasa sayu dan pilu apabila hilang sensitiviti mengenai adab dalam diri masing-masing. Nyatalah kali ini syaitan menang lagi.

Sedarkah kita?

Timbulnya kumpulan-kumpulan atau individu-individu yang menyerang Islam itu pada zahirnya memang mahu mencela kesucian Islam, tapi apa yang tidak terlihat adalah mereka mahu umat Islam mengeluarkan kata-kata yang tidak enak, malah mencela dan memaki serta marah-marah yang sememangnya tidak ada dalam ajaran Islam.

Ya sahabat. Tidak salah untuk kita membenci sesuatu kemungkaran itu, tapi cukuplah sekadar membenci kemungkaran. Berhenti di situ, jangan di sambung lagi dengan membenci si pelaku kemungkaran itu!

Teringat saya pada satu kisah yang saya dengar satu ketika dahulu.... Lebih kurang begini ceritanya..

Orang Alim dan Orang Nasrani

"Hei! engkau ni nanti akan masuk neraka!" Ujar orang alim kepada seorang nasrani yang telah menimbulkan kemarahannya.

Si Nasrani tadi diam, tapi dalam hati penuh rasa berang, "Kalau begitu, dengan ini saya mengaku bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruhNya."

Si Nasrani berlalu pergi, kini dia sudah pun menjadi seorang Muslim....

Dalam masa yang sama, orang alim tersebut berjalan dan melalui sebuah rumah. Dilihatnya di rumah tersebut ada seorang perempuan cantik. Jatuh terus hatinya pada kelembutan wajah si gadis, lalu orang alim tersebut bertemu dengan bapa si gadis itu.

"Aku ini orang nasrani. Jika kamu mahu mengahwini anakku, kamu harus memasuki agamaku dan menjaga kandang khinzirku."
Begitu syarat yang diberikan.

Atas sebab jiwa dan hati orang alim tadi telah terlalu suka kepada si gadis, maka senanglah pula syaitan mengaburi keimanannya. Si alim bersetuju dan bekerjalah dia menjaga khinzir.

Satu hari yang damai, sedang asyik dia menjaga khinzir-khinzir milik bapa mertuanya, lalu lah seorang pemuda di hadapan kandang tersebut.

"Apa yang kau buat di sini?" Pemuda tersebut bertanya.

Orang alim itu terkejut melihat pemuda muslim yang berada di hadapannya. Nyata itu pemuda nasrani yang dikutuknya dahulu!

"Aku bekerja menjaga kandang khinzir kerana ingin berkahwin dengan seorang gadis." Sayu dia menuturkan.

"Dahulu kau kata aku akan masuk ke neraka Allah, tapi sekarang aku adalah orang Islam dan aku berpeluang memasuki syurgaNya. Sedang kau?"

Si pemuda berlalu pergi... Meninggalkan orang alim yang pada satu ketika dahulu gah berdiri!

Siapa Kita?

"Siapa kita ni sebenarnya hanya boleh dinilai nanti bila tiba saat kematian." Pernah emak saya berpesan.

"Kenapa?" Saya bertanya.

"Orang jahat tak semestinya akan jahat juga bila tiba waktu ajal dia, orang baik, tak semestinya akn jadi baik juga bila tiba waktu ajalnya." Emak menerangkan, ringkas tapi mudah difahami.

Benar sahabat.... Kita ini tidak tahu nasib kita nanti di penghujung nyawa bagaimana?

jika kita rasa kita sudah cukup baik, akan baikkah kita hingga ke akhirnya?

Jangan suka mengutuk orang itu dan ini, sekurang-sekurangnya anggaplah mereka melakukan kemungkaran atas sebab kejahilan, sedang kita terus-terusan melakukan dosa walaupun kita tahu.....

Jangan nanti Allah menguji dengan mengembalikan segala kutukan yang pernah kita lontarkan kepada diri kita. Telah banyak Allah tunjukkan, masihkah kita tidak mahu menilai?

Jadi sahabat.... Andai bertemu dengan kemungkaran dan terasa ingin mengutuk...

BERHENTI!

dan bersyukurlah kita terlindung dari kemungkaran itu, berdoalah agar kita akan terus dilindungi dan doakanlah agar Allah beri hidayah kepada si pelaku kemungkaran tersebut.

Ingat, kita ini bukanlah pemberi hukum.

Kita hanya pemberi pesan :)

Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya. (Al-Imran : 159)


Berkatalah dengan penuh hikmah dan kelembutan... Siapa manusia yang suka dikasari kan?

Hujan

Saya ingin sekali meneliti rintik-rintik hujan, tapi mendengarkan guruh dan kilat saling bergaduhan, saya pendam niat itu.

Ah, indahnya andai nanti manusia yang bergaduh-gaduh seperti guruh dan kilat itu juga mampu berhenti seperti guruh dan kilat yang lenyap sebaik hujan berhenti....

Moga ia penjadi pedoman:


Wallahu'alam

2 comments:

Anonymous said...

ada yg mengatakan "Cara hidup menentukan cara seseorang itu mati.."

jika hidupnya utk agama dan ikhlas,,Insyallah baik pengakhirannya..

matlamat x menghalalkan cara kan...fakta ini termasuk dalam semua ruang lingkup amalan dlam islam...

Allah mampu bg Hidayah pada mereka yg kadang2 kita rasa x punya harapan utk kembali taat pada agamanya...bukan manusia ka...

(^-^)....kodama..

Mastura Mohd Yusuf said...

Yup betul tu... orang yang nak menegur, apabila dia menegur dengan kasar, siapa yang suka?

Kadang-kadang kita fikir menegur orang lain di khalayak ramai merupakan sesuatu yang hebat. Setelah menghentam mereka dengan segala perkataan yang terbuku di dalam hati, kita akan melangkah pergi dengan gah tanpa kita sedari ada air muka yang telah kita kotori, ada hati yang telah kita lukai. Itu salah. Pertama sekali dalam berdakwah kita haruslah mendekati mereka itu dan selepas itu peganglah hati mereka dengan berhikmah. Jangan buat mereka berdendam pada kita....

betul, Allah mampu membolak-balikkan hati manusia, siapa kita di penghujung nyawa nanti tak ada siapa yang tahu.

Entah syurga entah neraka yang menjadi kediaman kelak!

 
Copyright It's Life... Wake up from the past =) 2009. Powered by Blogger.Designed by Ezwpthemes .
Converted To Blogger Template by Anshul .